13 Ribu Warganet Tandatangani Dukungan untuk Din Syamsuddin, Tokoh MUI Sebut Fitnah Keji
Anggota MWA ITB, Din Syamsuddin-- (Foto: jawa pos)

13 Ribu Warganet Tandatangani Dukungan untuk Din Syamsuddin, Tokoh MUI Sebut Fitnah Keji

IDTODAY NEWS – Lebih dari 13.000 warganet menandatangani dukungan untuk Din Syamsuddin.

Dukungan tersebut berupa petisi daring menolak Din disebut sebagai individu radikal.

Petisi daring ‘Pak Din Syamsuddin Tidak Radikal’ tersebut tertuang melalui laman change.org yang kerap digunakan warganet untuk mendukung atau menolak isu terkini.

Angka tersebut terpantau hingga Senin (15/2) pagi, dan bisa terus bertambah seiring perhatian warganet terhadap persoalan-persoalan terkini.

Baca Juga  MUI Ingatkan Masyarakat Pilih Pemimpin Yang Amanah Dan Bermoral

Sebelumnya, Din yang juga mantan Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) itu dilaporkan Gerakan Anti Radikalisme Alumni ITB (GAR ITB) kepada Komisi Aparat Sipil Negara (KASN) sebagai radikal, anti-Pancasila dan anti-NKRI.

Baca Juga: Ferdinand Sentil Anies: Bro Jika Mau jadi Presiden, Harus Berani Lawan Musuh Negara, Contohnya FPI dan HTI

Atas laporan itu, sejumlah unsur masyarakat mendukung penolakan terhadap pelabelan Din sebagai seorang radikal.

Baca Juga  Wakil Ketua Komisi III DPR Ungkap Berbahayanya Sosok Abu Janda

Ulama yang pernah menjadi Utusan Khusus Presiden untuk Dialog dan Kerja Sama Antaragama dan Peradaban (UKP-DKAAP) itu kerap berperan dalam promosi Islam moderat di tingkat lokal dan internasional.

Ketua MUI Bidang Hubungan Luar Negeri dan Kerja sama Internasional, Sudarnoto Abdul Hakim, menyesalkan tindakan kelompok manapun yang dengan sengaja menyudutkan Din Syamsuddin sebagai bagian dari kelompok radikal.

“Ini adalah tuduhan dan fitnah keji yang tidak bisa dipertanggungjawabkan kepada seorang tokoh dan pemimpin muslim penting tingkat dunia yang sangat dihormati karena dalam waktu yang panjang telah mempromosikan Wasatiyatul Islam atau Islam Moderat di berbagai forum dunia,” kata dia.

Baca Juga  Ruhut Puji-Puji Puan Maharani, Netizen: Kasihan, Belum Juga Dapat Jabatan

“Jadi, laporan dan tuduhan radikalisme yang dialamatkan kepada Prof Din Syamsuddin adalah fitnah keji dan merupakan sebuah kebodohan,” katanya.

Baca Juga: Marzuki Alie Ungkap SBY Pernah Sebut Megawati Soekarnoputri Kecolongan 2 Kali

Sumber: fajar.co.id

Tinggalkan Balasan