6 Laskar Dijadikan Tersangka, Haris Azhar: Daripada Periksa Mayat, Mending Propam Periksa Polisi yang Nembak

6 Laskar Dijadikan Tersangka, Haris Azhar: Daripada Periksa Mayat, Mending Propam Periksa Polisi yang Nembak
Direktur Eksekutif Lokataru, Haris Azhar. (pojoksatu.id)

IDTODAY NEWS – Keputusan Bareskrim Polri menetapkan enam anggota Laskar FPI yang tewas tertembak di KM 50 Tol Jakarta-Cikampek sebagai tersangka, menuai sorotan dari sejumlah pihak.

Salah satunya dari Direktur Eksekutif Lokataru Haris Azhar. Haris Azhar mengatakan, secara proses hukum terhadap tersangka yang sudah meninggal dunia, mutlak harus dihentikan.

Bacaan Lainnya
Baca Juga  Debat Panas! Haris Azhar vs Ganjar Pranowo soal Pelajar Ikut Demonstrasi

“Untuk kasus yang tersangka sudah meninggal ya memang harus dihentikan. Karena siapa yang mau diadili? Kain kafan?,” kata Haris melalui pesan singkat, Kamis (4/3).

Baca Juga: Maruf Amin Merasa Paling Tersudut Soal Perpres 10/2021 Sirojudin Abbas: Beliau Tentu Ingin Menjaga Integritas Agama

Haris melanjutkan jika tersangka meninggal dunia, mekanisme pengawas penegak hukum harus bekerja untuk memeriksa kenapa proses hukum bisa mengakibatkan tersangka meninggal dunia.

Baca Juga  HRS Siapkan Berkas, Polisi Siapkan Pengamanan

Haris mengatakan, mestinya polisi yang terlibat insiden penembakan di KM 50 Tol Jakarta-Cikampek pada 7 Desember 2020 itu yang harus diperiksa.

Pemeriksaan terhadap hal tersebut bisa dilakukan oleh pengawas penyidik.

“Jika dilaporkan oleh keluarga korban, maka bisa Propam, Komnas ham atau Kompolnas melakukan pemeriksaan,” lanjutnya.

Haris Azhar menjelaskan jika tidak ditemukan kesalahan polisi yang bertugas di lapangan, kasus tersebut mutlak harus dihentikan.

Baca Juga  Kasus Tes Swab, Hari Ini Polisi Periksa Habib Rizieq, Menantu dan Dirut RS Ummi

“Jika ditemukan kesalahan, maka si polisi di lapangan yang harus ditindak,” pungkas Haris Azhar.

Baca Juga: Gawat, Anggota Pasukan Elite TNI Dikeroyok dan Disetrum Tentara Asing

Sumber: pojoksatu.id

Pos terkait