IDTODAY NEWS – Mantan Jubir Presiden Abdurrahman Wahid atau Gus Dur, Adhie Massardi mengomentari pernyataan Menko Polhukam Mahfud MD.

Itu terkait dengan pernyataan Pemerintah soal demo Omnibus Law Cipta Kerja yang banyak berakhir rusuh di berbagai daerah.

Dalam pernyataannya, Mahfud meminta masyarakat menyampaikan aspirasi dan pendapatnya dengan tertib dan sesuai aturan serta hukum yang berlaku.

Komentar itu disampaikan Koordinator Gerakan Indonesia Bersih (GIB) melalui akun Twitter pribadinya, Kamis (8/10/2020) malam.

“IKUTI SARAN MMD. Habis ngikuti konpers MenkoPolKam Mahfud MD dengan pernyataan yang di TTD Panglima TNI, Kapolri, KaBIN dan Memdagri,” tulisnya.

Mahfud juga menyatakan bahwa Pemerintah akan menindak tegas para pendemo yang bertindak anarkis.

Baca Juga  Mahfud Md Dukung Komnas HAM di Kasus 6 Laskar FPI: Katakan Kalau Polisi Salah

Sebaliknya, Mahfud juga menyarankan kepada pihak yang tidak puas agar memilih jalur konstitusi.

“Akan ada tindakan tegas terhadap penentang OmnibusLaw anarkis. MMD suruh ikuti tatacara nolak UU hingga ke MK,” sambungnya.

“Coba DPR juga ikuti tatacara gak bakal heboh,” sindirnya.

Dalam cuitan selanjutnya, sosok yang dekat dengan Rizal Ramli ini lantas mencontohkan kerusuhan yang dipicu tindakan rasialis di Amerika Serikat (AS).

“Saat ada demo rusuh di Amrik dan beberapa negara Eropa gegara George Floyd tewas di tangan polisi, berita sangat informatif, publik tahu kenapa banyak pendemo murka!” katanya.

Adhie lantas melontarkan keheranannya bahwa demo menentang Omnibus Law disebut demo anarkis

Baca Juga  Soal "HGU Gila", Ray Rangkuti Sedih Dan Iba Jika Mahfud MD Hanya Bisa Mengeluh Di Medsos

“Di sini berita unjuk rasa nentang OmnibusLaw di media-media yang sudah digarap hanya bilang demo anarakis..!!” tandasnya.

Sebelumnya, Menko Polhukam Mahfud MD menyatakan, Pemerintah menyayangkan adanya aksi-aksi anarkis yang dilakukan oleh massa di tempat-tempat tertnetu.

Dengan merusak fasilitas umum, membakar, melukai petugas dan juga melakukan penjarahan.

“Tindakan itu jelas merupakan tindakan kriminal yang tidak dapat ditolereir dan harus dihentikan,” tegasnya, Kamis (8/10) malam.

Mahfud bahkan menyebut aksi-aksi melanggar hukum itu sebagai tindakan yang tidak sensitif atas kondisi yang dialami oleh rakyat.

“Yang sedang berjuang melawan pandemi Covid-19 dan juga kondisi ekonomi yang sedang sulit,” sambung Mahfud.

Baca Juga  Mahfud MD: Tak Hadir di Istana, Gatot Nurmantyo Terima Bintang Jasa

Atas pertimbangan tersebut, sekaligus demi keteritban dan keamanan, Mahfud memastkan Pemerintah akan bersikap tegas atas aksi-aksi anarkis.

“Yang justru bertujuan untuk menciptakan kondisi rusuh dan ketakutan di dalam masyarakat,” ungkapnya.

Sementara, kepada pihak-pihak yang tidak puas dengan UU Cipta kerja, disarankan agar menempuh cara-cara yang sesuai dengan konstitusi.

“Bahkan bisa diajukan melalui judicial review (JR) atau uji materi, uji formal ke MK,” saran Mahfud.

Terakhir, Mahfud pun mengeluarkan peringatan tegas.

“Sekali lagi, Pemerintah akan berikap tegas dan melakukan proses hukum terhadap semua pelaku dan aktor yang menunggangi atas aksi-aksi anarkis yang sudah berbentuk tindakan kriminal,” tegasnya.

Sumber: pojoksatu.id

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan