Akitivis Swedia Rencanakan Banyak Aksi Pembakaran Alquran
Pemimpin kelompok sayap kanan Stram Kurs, yang bertanggung jawab atas pembakaran buku tersebut, memposting video insiden tersebut di halaman Facebook-nya (Republika/Aljazeera.com)

Akitivis Swedia Rencanakan Banyak Aksi Pembakaran Alquran

IDTODAY NEWS – Anggota kelompok sayap kanan Denmark membakar salinan Alquran di Swedia, hanya beberapa hari setelah insiden serupa di kota selatan Malmo.

Seperti dilansir dari laman Aljazeera.com pada Kamis pekan lalu (10/9), kenyaaan ini ada pada sebuah video yang diposting oleh pemimpin kelompok garis keras sayan kanan Denmark, Stram Kurs. Dalam tayangan video itu menunjukkan seorang pria membakar kitab suci Muslim di lingkungan Rinkeby.

Baca Juga  PBB dan OKI Kutuk Aksi Pembakaran Al Quran Di Swedia

Rinkeby, di ibu kota Stockholm, memiliki populasi Muslim dan pendatang yang besar.

“Hari ini, Stram Kurs, membakar Alquran dalam ‘ghetto lubang sialan’ di Rinkenby Swedia,” tulis Rasmus Paludan di Facebook.

“Banyak penjahat mengatakan bahwa kami tidak akan pernah bisa melakukan ini. Tapi kami melakukannya. Islam adalah agama yang jahat dan primitif yang tidak memiliki tempat di Denmark, Swedia atau masyarakat beradab lainnya,” tambahnya.

Baca Juga  MUI Minta RI Panggil Dubes Swedia-Norwegia soal Demo Lecehkan Al-Qur'an

Kelompok sayap kanan tersebut sebelumnya telah meminta izin kepada polisi untuk membakar Alquran di Rinkeby. Tetapi permintaan itu ditolak.

Tindakan terbaru datang di tengah laporan bahwa partai tersebut merencanakan lebih banyak demonstrasi di lima pinggiran kota Stockholm pada 12 September lalu atau dua hari berikutnya.

Menurut Euronews, anggota komunitas Muslim Swedia mengadakan pertemuan pada hari Selasa untuk membahas bagaimana menangani demonstrasi ini.

Baca Juga  Kali ini PSI Kecam Aksi Pelecehan Terhadap Kitab Suci Alquran di Norwegia

“Kesimpulannya adalah untuk mendorong tindakan ramah dan tenang,” kata Mahmoud Khalfi, seorang imam, kepada Euronews. “Seseorang seharusnya tidak bereaksi dengan keras, tetapi mengabaikannya saja. Kelompok Muslim melakukan kontak dengan polisi Swedia tentang pembatasan keamanan untuk masjid di Stockholm pada hari Sabtu, kata Khalfi.

Sekitar seminggu sebelumnya, aktivis sayap kanan telah membakar Alquran di Rosengard, juga lingkungan dengan populasi migran yang besar, di Malmo.

Baca Juga  Presiden Rusia Vladimir Putin: Tak Mau Legalisasi Pernikahan Sesama Jenis Tapi ‘Cuma Ada Ibu dan Ayah’

Setelah peristiwa tersebut, sekitar 300 orang memprotes tindakan sayap kanan, di mana setidaknya 10 orang ditangkap dan beberapa petugas polisi terluka.

Kala itu, Paludan dijadwalkan untuk berbicara di acara Malmo tetapi dilarang memasuki negara itu, dan kemudian dilarang selama dua tahun. Paludan, yang dikenal dengan aksi Islamofobia, tahun lalu menarik perhatian media karena membakar Alquran yang dibungkus dengan daging babi.

Baca Juga  Mengutuk Aksi Pembakaran Alquran di Swedia

Pada bulan Juni, Paludan dijatuhi hukuman tiga bulan penjara di Denmark atas berbagai pelanggaran undang-undang ujaran kebencian.

Sumber: Republika

Tinggalkan Balasan