Akui Rekaman Suara Laskar, Munarman: Bukti-bukti Polisi Palsu Semua

FPI dan Habib Rizieq Sudah Ditunggangi Kelompok Teroris? Ini Analisanya
Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Fadil Imran dan Pangdam Jaya Mayjen TNI Dudung Abdurachman menunjukkan barang bukti kepemilikan senjata api dan senjata tajam pengawal Habib Rizieq Shihab yang ditembak mati, dalam konferensi pers di Mapolda Metro Jaya, Senin (7/12/2020).(Foto: pojoksatu.id)

IDTODAY NEWS – Sekretaris Umum Front Pembela Islam (FPI) Munarman, membenarkan rekaman suara laskar FPI pengawal Habib Rizieq Shihab yang beredar di media sosial.

Akan tetapi, ia menyebut bahwa barang bukti dua senjata api dan empat bilah senjata tajam yang dibeberkan polisi adalah bukti palsu.

Bacaan Lainnya

Pernyataan itu disampaikan Munarman dalam wawancara via telepon yang ditayangkan Kompas TV, Senin (7/12/2020) malam.

“Itu bukti-bukti palsu semua. Tidak bisa sepihak. Tidak benar ada tembak-menembak,” kata Munarman.

Munarman lantas menyinggung rekaman suara yang sebelumnya diputarkan.

Dalam rekaman itu, kata Munarman, jelas bahwa pengawal HRS menyatakan kalau mereka (polisi) ingin memotong atau menyalip, berarti ada upaya penguntit untuk menyalip.

Sang presenter lantas menyela dan menanyakan dengan mengutip rekaman tersebut, itu berarti FPI mengakui adanya rekaman suara dimaksud.

“Ya betul itu rekaman suara (laskar FPI),” jawab Munarman.

Menurutnya, itu membuktikan rombongan pengacau itu yang akan menyalip dan memporak-porandakan serta melakukan inisiatif untuk menyalip rombongan Habib Rizieq dan pengawalnya.

Baca Juga  Kukuh Jadi Oposisi, PKS: Kalau Gabung Barisan Jokowi, Indonesia Bakal Dicoret

“Kalau orang waras dan normal pikirannya, itu terbantahkan sendiri. Tidak ada serangan. Itu disuruh nongkrong di warung kopi kok serangan,” tuturnya.

Munarman bersikeras bahwa rekaman suara itu justru tidak membuktikan adanya niatan penyerangan dari laskar FPI sebagaimana disebutkan polisi.

Munarman juga membantah bahwa pihaknya sengaja memancing dan memepet petugas kepolisian.

“Dipancing yang mana? Justru yang memepet itu mereka (polisi). Mana ada pancingan memepet. Tidak ada di voice note tadi, tidak ada,” tegasnya.

“Iya kan ngopi. Tidak ada ‘pepet dia, pepet dia’,” sambungnya.

Sebelumnya, polisi mengaku sudah mengantongi bukti kuat laskar Front Pembela Islam (FPI) sudah merencanakan untuk menyerang aparat kepolisian.

Itu sebagaimana rekaman suara pengawal Habib Rizieq Shihab (HRS) melalui voice note yang didapat polisi.

Dalam rekaman itu, jelas terdengar bahwa ada perintah untuk menabrak mobil anggota polisi.

Demikian diungkap Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya Kombes Pol Tubagus Ade Hidayat kepada wartawan di Mapolda Metro Jaya, Senin (7/12/2020).

“Faktanya sudah kita (polisi) sampaikan, dan juga ada bukti tentang voice note,” ungkapnya.

Dari rekaman voice note itu pula, telah direncanakan untuk memancing petugas kemudian dipepet.

Baca Juga  Waketum Sebut Gerindra Dukung Pembubaran FPI, Fadli Zon Membantah

“Semua terdatakan atau ternyatakan dengan jelas di dalam voice note itu,” sambungnya.

Tubagus juga menyebut, dalam voice note itu, para pengikut HRS telah mengetahui keberadaan polisi.

“Dan kemudian tetap dilakukan upaya penyerangan oleh pihak mereka,” ujarnya.

Pos terkait