Jokowi
Foto: Presiden Jokowi melakukan peninjauan di lokasi Kawasan Industri Terpadu Batang dan Relokasi Investasi Asing ke Indonesia yang terletak di Desa Ketanggan. Kec Gringsing, Kabupaten Batang, Selasa 30/06/2020. (Ist Agus Suparto)

Analisis Prof Salim Said soal Presiden Jokowi Tidak Sepenuhnya Berkuasa

IDTODAY NEWS – Guru Besar Ilmu Politik Universitas Pertahanan (Unhan) Prof Salim Said menilai tuntutan masyarakat terhadap Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk menyelesaikan masalah bangsa sulit terpenuhi.

Prof Salim menyebut Jokowi tak akan bisa menyelesaikan persoalan krisis keuangan, pandemi COVID-19, masalah buruh, honorer, hukum, sosial, dan seabrek lainnya.

Menurut Prof Salim, ketidakmampuan Jokowi itu lantaran Presiden ke-7 RI tersebut tidak punya kekuasaan penuh. Sebab, Jokowi bukan ketua umum parpol.

Baca Juga  Bila Pilkada Jadi Bencana, Siapa Yang Harus Diseret Ke Meja Hijau Dan Masuk Penjara?

Kita tidak bisa berharap banyak kepada Jokowi. Bukan karena dia jahat tetapi karena dia tidak punya kekuasaan,” kata Prof Salim dalam kanal Hersubeno Point di YouTube.

Mantan wartawan dan pengamat film itu menilai kebijakan yang diambil Jokowi mengandung berbagai kepentingan para oligarki pendukungnya. Oleh karena itu, sulit mengetahui mana kebijakan murni Jokowi.

“Jokowi itu sebenarnya dalam posisi sulit. Kita tidak tahu undang-undang mana yang dia usulkan dan diperjuangkan untuk kepentingan rakyat. Dan, mana yang terpaksa diajukan karena meladeni kepentingan oligarki-oligarki yang lain,” terangnya.

Baca Juga  Taipan Budi Hartono Kirim Surat Tolak PSBB, Jokowi Melunak?

Lebih lanjut Prof Salim mengatakan, publik tak perlu heran ketika rancangan undang-undang (RUU) yang sebenarnya krusial malah belum dibahas. Sementara yang tidak urgen sudah dibahas lebih cepat.

Prof Salim menyebut hal itu justru merugikan Jokowi. Sebab, mantan gubernur DKI itu dinilai tidak peka dengan kepentingan publik.

Sumber: jpnn.com

Tinggalkan Balasan