Andi Arief Blak-blakan Ungkap Dalang Kudeta Demokrat, Pelakunya Moeldoko!

Andi Arief
Kepala Bappilu DPP Partai Demokrat Andi Arief/RMOL

IDTODAY NEWS – Andi Arief akhirnya akhirnya angkat bicara terkait dalang kudeta Partai Demokrat yang diungkap Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY).

Melalui akun Twitter pribadinya, Ketua Bapilu Partai Demokrat itu hanya menyebut satu nama dari lingkaran Istana yang juga orang dekat Presiden Jokowi.

Bacaan Lainnya

“Banyak yang bertanya siapa orang dekat Pak Jokowi yang mau mengambil alih kepemimpinan AHY di demokrat,” cuitnya dikutip PojokSatu.id, Senin (1/2/2021) sesaat lalu.

“Jawaban saya KSP Moeldoko,” tegasnya.

Hal ini pula yang menjadi alasan AHY kemudian berkirim surat kepada Presiden Jokowi untuk meminta konfirmasinya kebenaran kudeta Partai Demokrat.

“Kenapa AHY berkirim surat ke Pak Jokowi, karena saat mempersiapkan pengambilalihan menyatakan dapat restu Pak Jokowi,” kata Andi Arief.

Sebelumnya, Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) menyatakan, ada pihak dari lingkaran Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang ingin melakukan kudeta Partai Demokrat.

Hal itu didasarkan pada kesaksian sejumlah kader Partai Demokrat.

Baca Juga  Sindir Mahfud MD, Gatot Nurmantyo: KAMI Luar Biasa, Baru 2 Bulan Sudah Bisa Kerahkan Jutaan Orang

“Menurut kesaksian dan testimoni banyak pihak yang kami dapatkan, gerakan ini melibatkan pejabat penting pemerintahan, yang secara fungsional berada di dalam lingkar kekuasaan terdekat dengan Presiden Jokowi,” kata AHY.

Bahkan, sebutnya, pengambil alihan paksa kekuasaan itu sudah mendapat dukungan dari sejumlah menteri kabinet Jokowi.

Karena itu, hal ini harus disikapi secara serius oleh internal Partai Demokrat.

Sebagai tindak lanjut, AHY pun sudah mengirimkan surat kepada Presiden Jokowi terkait informasi rencana kudeta di maksud.

Menurut AHY, konfirmasi ini penting untuk mengetahui benar tidaknya pihak dari pemerintahan yang ingin merebut kepemimpinannya.

“Tadi pagi saya telah mengirimkan surat secara resmi kepada Yang Terhormat Bapak Presiden Jokowi untuk mendapatkan konfirmasi dan klarifikasi dari beliau terkait kebenaran berita yang kami dapatkan ini,” ujar AHY di Kantor DPP Partai Demokrat, Jalan Proklamasi, Jakarta, Senin (1/2/2021).

Ia berujar, informasi kudeta ini sudah didapatnya sejak 10 hari lalu.

Para pelaku kudeta itu, kata AHY, adalah segelintir kader dan mantan kader Partai Demokrat. Ada lima orang yang disebut AHY.

“1 kader Demokrat aktif, 1 kader yang sudah 6 tahun tidak aktif, 1 mantan kader yang sudah 9 tahun diberhentikan dengan tidak hormat dari partai karena menjalani hukuman akibat korupsi,”

Baca Juga  Demokrat: Silahkan Moeldoko Membantah, Tapi Kalau Tidak Sengaja Nggak Masuk Akal

“Dan 1 mantan kader yang telah keluar dari partai 3 tahun yang lalu,” ungkapya.

Baca Juga: Emmanuel Ebenezer Blak-blakan Ungkap Alasan Pasang Badan Bela Abu Janda, Ternyata sedang ‘Perang’

Sumber: pojoksatu.id

Pos terkait