Anggota DPPRD Pangkep Tutup Jalan Akses Santri Tahfidz ke Masjid dengan Tembok, Pernah Ancam Pakai Prang Juga

  • Bagikan
Anggota DPRD Bangun Tembok Tutup Gang Akses Para Tahfiz ke Masjid
Anggota DPRD Bangun Tembok Tutup Gang Akses Para Tahfiz ke Masjid (Tribunnews)

IDTODAY NEWS – Seorang anggota DPRD nekat menutup akses para tahfiz menuju masjid.

Oknum tersebut menutup gang rumah tahfiz dengan membangun tembok 3 meter.

Sebelumnya, ia juga sempat mengancam menggunakan parang.

Ia ternyata tak suka jalan depan rumahnya dilalui.

Ketua RT 2, RW 5 Kelurahan Masale, Muh Ilyas Kunta baru saja menerima keluhan warganya terkait penutupan fasum di salah satu gang, yang ada di Jl Ance Dg Ngoyo, Panakkukang, Kota Makassar.

Baca Juga  Miris… Pasutri Bunuh Anak Gara-gara Susah Belajar Online, KPAI Sarankan Ini

Dari laporan warga yang ia terima, oknum yang menutup fasilitas umum (jalan) tersebut, dilakukan oleh H Amiruddin, seorang Legislator DPRD Kabupaten Pangkep.

“Pak Amir (H Amiruddin) yang tutup itu fasum, saya juga sudah lapor ke Pemkot mengenai persoalan ini,” ujar Ilyas, Jumat (23/7/2021).

Ia menjelaskan, sebelum penutupan gang ini telah terjadi perselisihan antar warga dengan H Amiruddin.

Menurut dia, legislator dari Partai Amanat Nasional (PAN) ini tidak suka jika ada pihak yang melintas di depan rumahnya.

Baca Juga  Dua Polisi Disekap Santri Ponpes di Sampang

Pasalnya, kondisi jalan yang di tutup itu terlihat buntu.

“Iya memang disitu buntu jalanannya, cuman rumah yang membelakangi gang itu juga punya pintu belakang. Jadi tidak bisa semena-mena tutup aksesnya orang, ini kan fasum,” katanya.

Penutupan fasum yang dilakukan Amiruddin sendiri, dengan cara membangun dinding tembok dengan tinggi sekitar 3 meter.

Hal ini tentu telah menyalahi aturan, meski pada posisinya jalan tersebut adalah buntu, namun itu tidak menjadi hak bagi Amiruddin.

Baca Juga  Diperiksa Polisi, Haikal Hassan Ditanya Bukti Mimpi Bertemu Rasulullah

“Pak Danny (Wali Kota Makassar) juga sudah terima laporan kami, dan tembok itu harus di bongkar,” katanya.

Ia mengungkapkan, yang menjadi perhatian dan membuat warga setempat prihatin dengan adanya penutupan fasum ini, karena akses tersebut adalah akses para Tahfiz saat hendak menuju ke masjid.

“Jadi begini, bangunan yang di tutupi oleh temboknya pak Amir ini bukan rumah tinggal, tetapi rumah Tahfiz ( Rumah Tahfidz Nurul Jihad ), disana para anak yatim belajar agama.

Baca Juga  Hamdan Zoelva: Penembakan 6 Laskar Tragis Dan Ada Dugaan Pelanggaran HAM Berat

Di pintu belakang rumah itu juga aksesnya anak panti kalau mau ke masjid kasihan. Masa tidak ada rasa mendidikmu, apalagi kau seorang wakil rakyat,” kata Amiruddin.

Hal yang sama diungkapkan oleh Ketua LPM Masale, Faisal Suyuti.

Menurut Faisal, Amiruddin tidak suka jalan depan rumahnya dilalui para Tahfiz, meski pun tujuannya ke masjid.

“Tidak suka ini, dilalui depan rumahnya. Padahal itu fasum bukan miliknya,” kata Faisal.

Baca Juga  Terlibat Kontak di Distrik Kiwirok, Tim Gabungan TNI-Polri Lumpuhkan Komandan KKB Ngalum-Kupel

Yang parahnya lagi, beberapa insiden pengancaman dilakukan oleh Amiruddin kepada para Tahfiz agar tidak melintas di depan rumahnya.

“Pernah ada anak Tahfiz di usir parang, dari situ anak ini lapor ke polisi. (Polsek Panakkukang) karena trauma. Dia (Amir) tidak suka ini anak- anak beraktivitas depan rumahnya,” ujarnya.

Kejadian ini pun membuat warga setempat kecewa dengan sikap Amiruddin dan sepakat untuk membongkar.

Baca Juga  Polisi Jaga Ketat Rumah Duka Syekh Ali Jaber, Kombes Erwin: Jamaah Sebaiknya Tak Datang

“Warga sudah mau bongkar itu tembok, cuman karena ini fasum, kami serahkan ke pihak kecamatan untuk mengambil solusi,” Faisal menambahkan.

Ditambahkan Faisal,Amiruddin ini jarang menempati rumahnya di Jl Ance Dg Ngoyo, karena aktivitasnya banyak dihabiskan di Pangkep.

H Amiruddin hingga saat ini belum dapat di konfirmasi. Wartawan berupaya melakukan konfirmasi atas insiden tersebut.

Sumber: tribunnews

  • Bagikan