Angka Kematian Nakes di RI Tertinggi di Asia, Ketiga Dunia

Tenaga Kesehatan covid-19
Ilustrasi Tenaga Kesehatan covid-19 sedang kelelahan/detikcom

IDTODAY NEWS – Sejak 2 Maret atau awal terjadinya pandemi di Indonesia hingga 27 Januari 2021, sebanyak 647 tenaga kesehatan (nakes) meninggal dunia akibat Covid-19. Angka kematian nakes di Indonesia menjadi yang tertinggi di Asia dan ketiga terbesar di dunia.

“Dari 647 tenaga kesehatan meninggal dunia, 289 di antaranya merupakan dokter. Sementara itu, 27 orang merupakan dokter gigi, 221 perawat, 84 bidan, 11 apoteker, dan 15 tenaga laboratorium medik,” ujar Ketua Tim Mitigasi PB IDI Adib Khumaidi seperti dalam keterangan tertulis yang diterima Republika, Kamis (28/1).

Bacaan Lainnya

Adib menambahkan, para dokter yang wafat tersebut terdiri atas 161 dokter umum (empat guru besar), 123 dokter spesialis (12 guru besar), serta lima residen yang keseluruhannya berasal dari 26 IDI Wilayah (provinsi) dan 116 IDI Cabang (kota/kabupaten). Ratusan tenaga kesehatan meninggal dunia akibat Covid-19 ini tersebar di 30 provinsi di Indonesia

“Kalau di dunia dengan persentase kematian nakes dengan kematian di Indonesia, kita di tiga besar, kalau secara jumlah di kita memang di 10 besar,” kata Adib.

Baca Juga  Sinovac Dibeli Indonesia, China Borong Vaksin COVID-19 Buatan Jerman dan Inggris

Perincian kematian nakes:

  1. Jawa Timur: 56 dokter, 6 dokter gigi, 89 perawat, 4 tenaga lab medik, 33 bidan.
  2. DKI Jakarta: 43 dokter, 10 dokter gigi, 25 perawat, 2 apoteker, 3 tenaga lab medik, 7 bidan.
  3. Jawa Tengah: 41 dokter, 2 dokter gigi, 27 perawat, 3 tenaga lab medik, 2 bidan.
  4. Jawa Barat: 33 dokter, 4 dokter gigi, 27 perawat, 6 apoteker, 1 tenaga lab medik, 13 bidan.
  5. Sumatra Utara: 26 dokter, 1 dokter gigi, 3 perawat, 9 bidan.
  6. Sulawesi Selatan: 18 dokter, 7 perawat, 4 bidan.
  7. Banten: 12 dokter, 2 perawat dan 4 bidan.
  8. Bali: 6 dokter, 1 perawat, 1 tenaga laboratorium medik.
  9. Aceh: 6 dokter, 2 perawat, 1 tenaga lab medik, 1 bidan.
  10. Kalimantan Timur: 6 dokter, 4 perawat.
  11. DI Yogyakarta: 6 dokter, 2 perawat, 3 bidan.
  12. Riau: 6 dokter, 2 perawat, 1 bidan.
  13. Kalimantan Selatan: 5 dokter, 1 dokter gigi, 6 perawat.
  14. Sulawesi Utara: 5 dokter, 1 perawat, 1 bidan.
  15. Sumatra Selatan: 4 dokter, 1 dokter gigi, 5 perawat.
  16. Kepulauan Riau: 3 dokter, 2 perawat.
  17. Nusa Tenggara Barat: 2 dokter, 1 perawat, 1 tenaga lab medik, 1 bidan.
  18. Bengkulu: 2 dokter, 2 bidan.
  19. Sumatra Barat: 1 dokter, 1 dokter gigi, 2 perawat.
  20. Kalimantan Tengah: 1 dokter, 2 perawat, 1 apoteker, 2 bidan.
  21. Lampung: 1 dokter, 2 perawat.
  22. Maluku Utara: 1 dokter, 1 perawat.
  23. Sulawesi Tenggara: 1 dokter, 2 dokter gigi, 1 perawat.
  24. Sulawesi Tengah: 1 dokter, 1 perawat.
  25. Papua Barat: 1 dokter.
  26. Bangka Belitung: 1 dokter.
  27. Papua: 2 perawat, 1 bidan.
  28. Nusa Tenggara Timur: 1 perawat.
  29. Kalimantan Barat: 1 perawat, satu apoteker dan satu tenaga lab medik.
  30. Jambi: satu apoteker.
Baca Juga  Prof Jimly Komentari Trump Terpapar Corona: Buah Kesombongan, Langsung Diganjar Covid-19

“DPLN (Daerah Penugasan Luar Negeri) Kuwait dua perawat. Serta satu dokter masih dalam konfirmasi verifikasi,” ujar Adib.

Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Daeng M Faqih sebelumnya, meminta nakes agar tak khawatir mengikuti program vaksinasi Covid-19 yang telah mulai berjalan. Usai mendapatkan suntikan dosis kedua vaksin Covid-19 di Istana Kepresidenan, Jakarta, Rabu (27/1) pagi, Faqih menekankan, vaksinasi sangat penting dilakukan bagi para tenaga kesehatan.

Setelah mendapatkan suntikan vaksinasi tahap pertama pada dua pekan lalu, ia mengaku, hanya merasakan efek samping pegal-pegal di lengannya. Efek samping itu pun akan mereda dengan sendirinya setelah sekitar lima jam usai penyuntikan.

“Jadi, kawan-kawan tenaga kesehatan tidak perlu khawatir. Alhamdulillah, efek samping yang saya rasakan itu minimal sekali. Hanya terasa pegal di tempat suntikan. Itu hilang lima jam sudah mereda. Jadi, ga usah perlu khawatir,” kata Faqih di Istana Kepresidenan, Jakarta.

Ia menyampaikan, vaksinasi Covid-19 diperlukan bagi tenaga kesehatan karena memiliki risiko terpapar yang sangat tinggi saat menangani para pasien. Karena itu, ia berharap, para tenaga kesehatan di berbagai daerah dapat segera mendapatkan suntikan vaksinasi Covid-19.

“Karena ini untuk kita. Kita yang setiap hari berhadapan dengan pasien risikonya tinggi. Sehingga kita perlu cepat-cepat divaksin,” jelasnya.

Baca Juga  Menkes Sudah Benar, Yang Bisa Tekan Kenaikan Covid-19 Bukan Angka Testing, Tapi Tracing

BACA: Tertinggi ke-3 di Dunia, 647 Tenaga Kesehatan RI Gugur Selama Pandemi

Sumber: Republika

Pos terkait