Bagi Direktur INFUS, Pidato ‘Membajak Krisis’ Jokowi Miskin Diksi

Direktur Eksekutif Indonesia Future Studies (INFUS) Gde Siriana Yusuf
Direktur Eksekutif Indonesia Future Studies (INFUS) Gde Siriana Yusuf/RMOL

IDTODAY NEWS – Pidato kenegaraan Presiden Joko Widodo yang menggunakan diksi “membajak” dinilai memberikan gambaran bahwa pemerintah tidak memiliki visi, miskin literasi, diksi dan juga tidak inspiratif.

Penilaian itu disampaikan Direktur Eksekutif Indonesia Future Studies (INFUS) Gde Siriana Yusuf menanggapi kalimat Jokowi tentang membajak momentum krisis sebagai lompatan kemajuan.

Bacaan Lainnya

“Miskin Diksi, itu Jokowi menggunakan kata “membajak” momentum krisis untuk lompatan kemajuan. Ini sangat aneh menggunakan kata membajak untuk memanfaatkan momentum krisis menjadi sebuah peluang kemajuan,” kata Gde Siriana kepada Kantor Berita Politik RMOL, Senin (17/8).

Miskin diksi yang dimaksud, kata aktivis Bandung Initiatives ini bisa dilihat dari kata “membajak” yang sulit sekali dipadupadankan dengan kata-kata selanjutnya jika diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris.

“Dalam diskusi kecil dengan staf kedubes asing, dia bingung kata english apa yang tepat untuk translasi kata membajak. Seharusnya yang digunakan adalah “to take advantage” atau “to convert” sehingga maknanya menjadi mengubah atau memanfaatkan momentum krisis untuk lompatan kemajuan,” bebernya.

Baca Juga  Jokowi Perintahkan Mendagri Ingatkan Kembali Daerah Serius Tangani Corona Dan Dampaknya

Oleh karena itu, Gde Siriana berkesimpulan bahwa pidato kepala negara dalam rapat tahunan MPR 2020 adalah yang terburuk sepanjang sejarah dia mendengar pidato-pidato Presiden.

“To the pointnya, bagi saya pidato kenegaraan Jokowi adalah pidato terburuk kenegaraan yang pernah saya dengar,” demikian Gde Siriana Yusuf menambahkan.

Sumber: rmol.id

Pos terkait