Din Syamsuddin Dituduh Radikal, PAN: Itu Menyakiti Tokoh yang Dikenal Meneduhkan
Din Syamsuddin (Foto: Okezone)

Din Syamsuddin Dituduh Radikal, PAN: Itu Menyakiti Tokoh yang Dikenal Meneduhkan

IDTODAY NEWS – Ketua Fraksi Partai Amanat Nasional (PAN) di DPR RI, Saleh Partaonan Daulay DPR menilai tuduhan radikal terhadap mantan Ketua PP Muhammadiyah Din Syamsuddin merupakan hal menyakitkan. Makna radikal itu sendiri, menurutnya belum dipahami secara utuh oleh mereka yang melabeli itu.

Saleh menegaskan istilah radikal tidak selamanya buruk, tetapi ketika diaporkan ke Komisi Aparatur Sipil Negara (KASN) maknanya menjadi jelek dan buruk.

Baca Juga  Deklarasi KAMI, M Sa'dun Masyhur: Ingat, Bangsa ini Bukan Milik Pemerintah yang saat ini Berkuasa

“Kami tentu merasa bahwa tuduhan itu menyakiti salah seorang tokoh besar Indonesia yang selama ini dikenal sebagai orang yang memberikan keteduhan, dan membangun dialog lintas agama, lintas peradaban, bukan hanya di Indonesia, tetapi juga di dunia internasional, ujarnya kepada wartawan, Minggu 14 Februari 2021.

Wakil rakyat dari daerah pemilihan Sumatra Utara II ini pun mengakui bahwa Din Syamsuddin itu selalu menggelar dialog antarkepercayaan, dialog antaragama, serta dialog antarperadaban. Din pun, sebut dia, ikut di dalam organisasi-organisasi lintas kepercayaan tak hanya di tingkat nasional, melainkan juga hingga ke dunia internasional.

Baca Juga  Ketum PAN Zulkifli Hasan Tegaskan Dukung Pemerintahan Jokowi Tanpa Syarat

Bahkan, tambah Saleh, beliau juga pernah bicara di Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB), terkait dengan bagaimana Indonesia bisa membangun hubungan yang sangat harmonis, kemudian meningkatkan kohesivitas sosial yang didasarkan pada Pancasila dan UUD 1945.

Baca Juga: Survei Median Cagub Jakarta: Elektabilitas Anies Teratas, Risma dan Ahok Membuntuti

“Semua orang bisa mendengar ceramah beliau di PBB, itu ada di Youtube, silakan saja, masih terekam dengan bagus,” katanya.

Baca Juga  Sandi Cerdas Tolak Tawaran Menteri Jokowi, Setidaknya Inilah 3 Kecerdasan Mantan Cawapres Itu

Saleh pun secara pribadi menganggap dekat dengan Din Syamsuddin yang merupakan seniornya di Muhammadiyah di Pemuda Muhammadiyah, dan bahkan dosennya di UIN Syarif Hidayatullah. “Karena itu, saya paham betul bagaimana pemikiran dan gerakan Pak Din Syamsuddin,” tambahnya.

Bila misalnya beliau mungkin menyampaikan satu atau dua kritik kepada pemerintah, menurut Saleh, itu dalam konteks membangun Indonesia. Hal itu, jelasnya, harus ada di negara demokrasi.

Baca Juga  Jokowi Dicurigai soal Masuknya PAN ke Koalisi, Masinton: Arahan dari Pimpinan Partai, Terutama PDIP Itu Jelas

“Saya pastikan Pak Din Syamsuddin tidak ada niat sedikit pun berniat buruk, berniat jahat dan membenci dalam kritiknya itu. Hal itu harus dimaknai sebagai tugas beliau sebagai seorang profesor, tugas beliau sebagai tokoh umat, tokoh bangsa dan juga sebagai warga negara,” katanya.

Apalagi, Saleh mengatakan bahwa Presiden Jokowi juga sudah menyatakan terbuka untuk dikritik. “Kenapa kok ada sekelompok kecil orang di ITB yang mengatakan seperti itu?” tanya Saleh.

Baca Juga  Din Syamsuddin Sebut Ada 150 Tokoh Merapat ke KAMI

Baca Juga: Komisi IX DPR: Pemerintah Langgar Kesepakatan Soal Perpres Penolak Vaksinasi!

Sumber: okezone.com

Tinggalkan Balasan