DPR Terbuka Bila Ada Usulan Evaluasi UU ITE

DPR Terbuka Bila Ada Usulan Evaluasi UU ITE
Wakil Ketua DPR RI, Sufmi Dasco Ahmad/RMOL

IDTODAY NEWS – Filosofi penerbitan UU 11/2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) adalah untuk memberikan perlindungan terhadap masyarakat dalam melakukan transaksi elektronik.

Begitu kata Wakil Ketua DPR RI, Sufmi Dasco Ahmad menanggapi niat Presiden Joko Widodo untuk merevisi UU ITE dan menghapus pasal karet yang terdapat di dalamnya.

Bacaan Lainnya
Baca Juga  Ingin ke DPR Ikut Demo Tolak UU Cipta Kerja, 24 Pelajar di Tangerang Diamankan Polisi

“Memang filosofi dasar pembentukan UU ITE ini adalah dalam rangka memastikan transaksi elektronik atau e-commerce berjalan dengan baik, kemudian hak-hak konsumen juga terlindungi,” ujar Dasco kepada Kantor Berita Politik RMOL, Selasa (16/2).

Namun belakangan, UU ITE justru menyasar pada kelompok-kelompok yang diduga melakukan pelanggaran pencemaran nama baik di sosial media.

Baca Juga: Demokrat Dukung Niat Baik Jokowi Revisi UU ITE

Baca Juga  Sayangkan Laporan GAR ITB, Ketua Fraksi PAN Sarankan Tonton Kembali Pidato Din Syamsuddin di PBB

Dasco mengatakan, DPR terbuka dengan berbagai usulan yang lahir dari pemerintah untuk mengevaluasi UU ITE.

“Namun apabila ada masukan atau usulan untuk mengevaluasi dari penerapan sebuah UU, pada dasarnya kami di DPR RI tentu terbuka ya,” katanya.

Pihaknya menanti kajian dari pemerintah terhadap UU ITE dan akan dilakukan revisi secara total atau merevisi pasal yang dianggap tidak jelas.

Baca Juga  Sindir Maklumat yang Larang Konten FPI, Rocky: Nanti Huruf F, P, dan I Hilang dari Alfabet Indonesia

“Tentu kami akan mengkajinya terlebih dahulu, dan juga kami membuka ruang aspirasi dan masukan dari berbagai pakar dan masyarakat,” demikian ketua harian DPP Partai Gerindra itu.

Baca Juga: Andi Arief: Jokowi Belum Punya Legasi Besar Tentang Demokrasi Dan Kemakmuran

Sumber: rmol.id

Pos terkait