Sejumlah buruh berunjuk rasa tolak UU Ciptaker
Sejumlah buruh berunjuk rasa tolak UU Ciptaker. (ABDAN SYAKURA/REPUBLIKA)

Draf Berubah-ubah, Pengamat: Itu Permainan Tingkat Tinggi

IDTODAY NEWS – Jumlah halaman draf RUU Cipta Kerja (Ciptaker) terus mengalami perubahan meski sudah disahkan pada 5 Oktober 2020 lalu, awalnya 905 halaman, menjadi 1035 halaman, dan muncul pula versi 812 halaman. Pengamat Politik Ujang Komarudin khawatir, draf RUU tersebut diutak-atik.

Direktur Eksekutif Indonesia Political Review (IPR) ini mengatakan, terus berubahnya draf RUU Ciptaker pasca diparipurnakan ini semakin menunjukkan bahwa RUU ini tidak didukung oleh masyarakat luas.

Baca Juga  Nasdem Bangga Ridwan Kamil Paling Unggul Di Polling Tokoh Harapan 2024

“Isi UU-nya bisa saja diutak-atik dan diubah-ubah kembali sesuai selera. Itu bukan rahasia umum lagi. Bisa saja perubahan halaman itu diubah, diutak-atik, atau dihaluskan bahasa dan isinya,” ujar Pengajar Universitas Al-Azhar Indonesia itu pada Republika.co.id, Selasa (13/9).

Pengubahan, kata Ujang, bisa saja dilakukan agar yang tadinya pasal-pasalnya merugikan kaum pekerja (buruh) dan rakyat Indonesia diperhalus seolah-olah sesuai dengan yang dituntut oleh rakyat. “Itu permainan tingkat tinggi. Aneh memang. Tapi nyata. Dan terjadi,” kata Ujang.

Baca Juga  Polisi di Padang Baik Banget, Ratusan Demonstran Diantar Pulang

Jika DPR dan Pemerintah membuat UU Ciptaker sesuai dengan keinginan rakyat, lanjut dia, maka permainan perubahan halaman dan “perubahan” isi pasal tak akan terjadi.

Sebab, lanjutnya, bagaimana mungkin saat Rapat Paripurna DPR yang mengesahkan UU Cipta Kerja, para anggota DPR-nya tidak memegang draft asli dan finalnya. Sehingga saat ini, draft yang ada di masyarakat ada beberapa versi.

Baca Juga  Said Didu: Ujian Profesionalisme Menteri BUMN Adalah Saat 'Melawan' Tekanan Penguasa

“Dan anehnya, di Bappenas saja, mereka punya dua versi. (Karena saya dapat laporan dari teman di Bappenas),” kata Ujang.

Berubah-ubahnya draf RUU Cipta Kerja ini pun berimbas pada semakin anjloknya kepercayaan masyarakat pada DPR dan Pemerintah RI. Dia berharap, Pemerintah dan DPR bisa jujur soal draf tersebut.

“Jika draft sendiri tak jelas dan kucing-kucingan dengan rakyat, maka rakyat tak akan percaya lagi pada pemerintahnya sendiri,” kata dia.

Baca Juga  Pengamat: Risma Bisa Jadi Satu-satunya Cagub di Pilkada DKI Lawan Anies Baswedan

Peneliti Forum Masyarakat Peduli Parlemen Indonesia (Formappi) Lucius Karus menilai, beragam versi naskah Rancangan Undang-Undang Cipta Kerja yang beredar di publik bukanlah sesuatu hal kebetulan. Ia menduga hal tersebut sengaja didesain untuk mengacaukan informasi di ruang publik.

“Adanya naskah yang beragam versi tersebut hanya akan membuat publik mempersoalkan hal-hal teknis soal ketersediaan naskah RUU tanpa punya bahan yang valid untuk mengkritisi substansi RUU tersebut,” kata Lucius dalam keterangan tertulisnya kepada Republika, Selasa (13/10).

Baca Juga  Tolak Omnibus Law, Massa Ormas Pemuda Demo di Kantor Pemkab Bekasi

Menurutnya, situasi tersebut membuat DPR dan pemerintah leluasa memastikan substansi RUU Ciptaker yang sesuai keinginan DPR dan pemerintah berjalan mulus sampai UU tersebut diundangkan. “Ketidaktersediaan naskah valid yang resmi di ruang publik nampaknya akan memudahkan DPR dan Pemerintah untuk mengontrol substansi yang mereka inginkan tetap tercantum dalam naskah final yang akan langsung diundangkan nanti,” ujarnya.

Tinggalkan Balasan