Kombes Hendra Gunawan
Kombes Hendra Gunawan/rmol

Enam Orang Terluka Karena Demo Tolak UU Ciptaker, BEM UPH: Kita Kecam Tindakan Represif!

IDTODAY NEWS – Mahasiswa Universitas Pelita Bangsa mengecam tindakan represif aparat kepolisian saat aksi menolak Omnibus Law UU Cipta Kerja di Kawasan Jababeka, Cikarang, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat pada Rabu siang (7/10).

Kecaman itu disampaikan oleh Koordinator lapangan yang juga Ketua BEM FEBSI Universitas Pelita Bangsa, Suhendar.

Menurut Suhendar, petuga kepolisian sudah kelewat batas lantaran menggunakan perangkat anti huru haranya untuk menghadapi mahasiswa yang tengah menyuarakan aspirasi.

Baca Juga  Sandiaga Uno jadi Menteri Jokowi: Ini Rekonsiliasi Sesungguhnya Cebong-Kampret

“Iya kita mengecam Polres (Metro Bekasi) ataupun dari Polisi, dimana mereka terlalu represif banget, kita juga biasa aksi kan, tapi mereka baru misalkan ada bentrok sedikit, chaos sedikit langsung ditembaki. Banyak teman-teman yang terluka juga,” ujar Suhendar kepada Kantor Berita Politik RMOL, Rabu malam (7/10).

Suhendar pun mengecam agar Kapolres Metro Bekasi, Kombes Hendra Gunawan untuk mengusut tuntas terhadap anggotanya melakukan tindakan represif.

Baca Juga  Omnibus law UU Cipta Kerja disahkan, Amien Rais: Kita Semua Akan Jadi Bangsa Kacung

“Kita mengecam, kita mau mengusut tuntas represif itu,” tegas Suhendar.

Karena kata Suhendar, banyak mahasiswa yang aksi siang tadi yang mendapatkan tindakan kekerasan. Seperti dipukul, diseret, ditendang, ditembak gas air mata hingga ditembak dengan peluru karet.

Akibatnya, sebanyak enam mahasiswa mengalami luka-luka. Dua luka berat dan empat luka ringan.

Untuk yang luka berat, terdapat satu orang bernama Nasrul yang merupakan Ketum Komisariat Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) Universitas Pelita Bangsa harus dioperasi di bagian kepala akibat terkena tembakan peluru karet dari aparat kepolisian.

Baca Juga  AJI: Polisi Intimidasi Jurnalis untuk Hilangkan Bukti Aniaya Peserta Demo

“Dari teman-teman yang ada di lokasi yang menyaksikan, Nasrul itu kena peluru karet,” ungkap Suhendar.

Selain itu kata Suhendar, terdapat dua orang ditangkap polisi saat aksi. Satu diantaranya berasal dari Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Cabang Bekasi Universitas Pelita Bangsa yang diseret, dipukul, ditendang hingga ditangkap Polisi.

Namun akhirnya, mahasiswa HMI tersebut dibebaskan polisi usai 1.500 mahasiswa yang aksi mengecam dan mengancam akan tetap bertahan jika rekannya tidak dibebaskan.

Baca Juga  Pengamat Ungkap Alasan Elektabilitas Prabowo Turun, Oh Ternyata

Sumber: rmol.id

Tinggalkan Balasan