Fadli Zon
Fadli Zon (detik.com)

Fadli Zon Minta Polri Tegakan Hukum, Periksa Denny Siregar

IDTODAY NEWS – Kasus dugaan ujaran kebencian oleh pegiat media sosial, Denny Siregar terhadap para santri Tasikmalaya hingga kini berjalan di tempat.

Lambannya penegakan hukum oleh kepolisian, membut Anggota DPR RI Frksi Partai Gerindra, Fadli Zon angkat bicara. Fadli menilai, sikap polri terhadap kasus tersebut seperti diskriminasi hukum.

“Pak Kapolri, ini satu contoh nyata diskriminasi hukum. Ini yang membuat sebagian rakyat jadi tidak percaya hukum dan aparat hukum.” Tulis Fadli Zon dikutip twitternya, Sabtu (3/10).

Baca Juga  Ada Pegawai Malu Kerja di KPK, Denny Siregar: Kok Tetap Pengen Kerja di Sana?

“Fadli meminta Polri tegak dalam penegakan hukum tanpa pandang bulu. “Tegakkanlah keadilan, karena semua akan dipertanggungjawabkan di dunia dan di akhirat. Jangan sampai ada pengadilan rakyat.” Ucap Fadli Zon.

Diketahui, Forum Mujahid Tasikmalaya berencana menggelar pengadilan rakyat terkait kasus tersebut. Pengadilan Rakyat digelar lantaran hingga kini kasus tersebut tidak ada titik terang.

Ketua Forum Mujahid Tasikmalaya, Nanang Nurjamil, mengatakan, pihaknya telah melakukan pertemuan dengan pimpinan Pesantren Tahfidz Quran Daarul Ilmi Kota Tasikmalaya, Jawa Barat, sebagai pelapor dalam kasus itu.

Baca Juga  MAKI Gugat Praperadilan Kasus Ahok Beli Tanah Sendiri di Cengkareng Senilai Rp 668 M.

Kita akan berkirim surat ke Polda Jabar untuk meminta proses percepatan kasus ini dan audiensi,” kata dia, Ahad (2/10).

Nanang mengatakan, penanganan kasus Denny Siregar di kepolisian telah berjalan dua bulan delapan hari. Namun, hingga saat ini belum ada pemanggilan kepada terlapor.

“Kalau surat itu tak ada tanggapan, kita cabut laporan dan melaksanakan pengadilan rakyat. Bentuknya seperti apa, kita akan bahas lagi,” ujar dia.

Baca Juga  Polisi Bakal Periksa Kejiwaan Pelaku Penusukan Syekh Ali Jaber

Selain bersurat ke Polda Jabar, pihaknya akan meminta audiensi ke DPRD Kota Tasikmalaya untuk mempertanyakan sikap pemerintah dan para wakil rakyat. Sebab, kata dia, hingga kini belum ada sikap dari eksekutif dan legistlatif di Kota Tasikmalaya ketika santrinya dihina.

Sumber: fin.co.id

Tinggalkan Balasan