Israel Ketakutan Jika AS Benar-benar Jual Jet Tempur Siluman F-35 ke UEA

Jet Tempur
Sebuah jet tempur siluman F-35 Lightning II Lockheed Martin dipajang di Patuxent River Naval Air Station di Maryland, Amerika Serikat, 28 Oktober 2015. (Foto/REUTERS/Gary Cameron/File Photo)

IDTODAY NEWS – Kepala Angkatan UdaraIsrael, Amiram Norkin, menyampaikan ketakutan militer negaranya terkait rencana penjualanjet tempur siluman F-35Amerika Serikat (AS) kepadaUni Emirat Arab (UEA). Menurutnya ketakutan yang dirasakan adalah dampak strategis negatif jangka panjang bagi negara Yahudi tersebut.

Norkin mengatakan keseimbangan di kawasan mungkin terganggu dengan penjualan tersebut, tetapi AS sendiri berkomitmen untuk mempertahankan keunggulan militer Israel.

Bacaan Lainnya
Baca Juga  AS Turun Tangan, Arab Saudi Izinkan Maskapai Israel Lintasi Langitnya

Meskipun tidak secara resmi menjadi bagian dari perjanjian normalisasi yang ditengahi AS yang baru-baru ini ditandatangani antara Israel dan UEA, penjualan F-35 secara luas dipandang bergantung pada penerimaan Abu Dhabi atas kesepakatan normalisasi hubungan tersebut.

Norkin mengatakan kepadaChannel 12bahwa meskipun kemungkinan penjualan belum tentu berdampak negatif langsung bagi Israel, dalam jangka panjang hal itu dapat mengganggu keseimbangan di kawasan dengan cara yang mungkin tidak positif bagi Israel.

“Hal-hal ini tidak tercermin dalam analisis strategis karena membahayakan Israel minggu depan. Ini adalah hal-hal yang bisa menghasilkan proses yang mungkin dalam keseimbangan strategis jangka panjang menjadi kurang optimal bagi negara Israel,” ujarnya.

Baca Juga  Panglima Militer Israel Umumkan Rencana untuk Menyerang Iran

“Ketakutan berasal dari langkah-langkah selanjutnya yang akan diambil setelah langkah pertama, dan mungkin penyebarannya, yang akan lebih luas,” kata Norkin. “Ketakutan juga akan perubahan strategis yang bisa terjadi di kawasan, yang hari ini tampaknya mungkin, dalam sepuluh tahun tiba-tiba akan terasa kurang benar,” paparnya.

“Akhirnya kepala staf menyimpulkan posisi militer. Hal-hal ini dibahas dalam proses yang teratur, bukan karena iseng. Dan kami sangat ingin mempertahankan keuntungan kami selama bertahun-tahun di kawasan ini,” kata Norkin, yang dilansirTimes of Israel, Jumat (25/9/2020).

Baca Juga  Ini Janji Joe Biden Bagi Muslim Amerika, Detik-detik Menuju Presiden AS

Meskipun Perdana Menteri Benjamin Netanyahu telah berulang kali membantah memberikan persetujuannya untuk penjualan F-35 AS ke UEA, dia diduga telah mengetahui hal itu sebelumnya dan tidak memberi tahu Kementerian Pertahanan dan militer bahwa penjualan tersebut—hingga saat itu dianggap ditangguhkan tanpa batas waktu—tampaknya akan terjadi.

Ditanya apakah langkah itu bisa terjadi meski ditentang oleh perdana menteri, Norkin mengatakan dia tidak tahu, tetapi Israel telah memengaruhi AS di masa lalu tentang masalah mempertahankan superioritas militernya di wilayah tersebut.

Di bawah undang-undang 2008 dan kebijakan puluhan tahun, Amerika Serikat dilarang melakukan penjualan senjata ke negara-negara di Timur Tengah jika Pentagon memutuskan bahwa hal itu akan merusak apa yang disebut Israel “Qualitative Military Edge (QME)”.

Baca Juga  Pengamat: Hancurkan HRS Dan FPI Bagian Tahapan Buka Hubungan Diplomatik dengan RI-Israel

Dalam beberapa kasus, penjualan senjata yang akan mengancam QME Israel pada akhirnya diizinkan untuk dilakukan asalkan Amerika Serikat mengimbangi potensi bahaya dengan membatasi cara penggunaan peralatan oleh negara lain atau dengan menjual teknologi militer yang lebih kuat ke Israel. Misalnya, di bawah Presiden AS Barack Obama, jet tempur F-16 dijual ke Arab Saudi dengan syarat tidak dapat ditempatkan dalam jarak dekat Israel.

Baca Juga  TKI Dapat Warisan Rumah dari Warga Arab, Sebabnya karena Rajin Salat Subuh di Masjid

Menurut laporanReuterspada Selasa lalu, AS berharap akan menandatangani kesepakatan untuk menjual pesawat tempur siluman ke UEA pada bulan Desember, tetapi Amerika juga mencari cara untuk meredakan kekhawatiran Israel bahwa keamanannya dapat terancam oleh penjualan jet canggih tersebut.

Laporan tersebut mengklaim satu langkah yang sedang ditinjau adalah memasok Israel dengan teknologi untuk mengidentifikasi jet tempur siluman Emirat, sehingga tidak dapat menghindari radar Israel.

Duta Besar AS untuk Israel David Friedman pada hari Rabu mengatakan kemungkinan akan memakan waktu enam hingga tujuh tahun sebelum UEA benar-benar menerima jet tempur siluman F-35.

Baca Juga  Para Wanita Ini Terancam Dipecat karena Berjilbab

“Emirat telah mencoba untuk mendapatkan F-35 selama enam atau tujuh tahun. Waktu pengiriman mungkin enam atau tujuh tahun lagi dari sekarang, jika mereka mendapat (persetujuan untuk membeli pesawat),” kata Friedman dalam sebuah wawancara selama konferensi surat kabarJerusalem Post.

Duta Besar AS itu mengkritik pejabat Israel yang awalnya berbicara menentang atau menyatakan keraguan tentang usulan penjualan pesawat generasi kelima Lockheed Martin tersebut, yang menjadi kunci utama dalam strategi superioritas udara Israel. Meskipun dia tidak menyebutkan secara eksplisit, tampaknya termasuk Menteri Pertahanan Benny Gantz, yang mengatakan bulan lalu bahwa penyebaran jet tempur siluman canggih melalui wilayah itu tidak baik untuk Israel.

Baca Juga  Prancis Ancam Deportasi Semua Muslim yang Menolak Karikatur Nabi Muhammad SAW

“Israel tidak berkepentingan untuk mendiskusikan apa yang mereka takuti atau apa yang mereka inginkan atau apa yang harus mereka dapatkan,” kata Friedman.

Pada hari Selasa, Gantz—yang tidak mendapat informasi tentang kesepakatan normalisasi UEA dan penjualan F-35—bertemu dengan mitranya dari Amerika Mark Esper dan pejabat pertahanan lainnya untuk membahas cara mempertahankan keuntungan Israel di wilayah tersebut.

“Para profesional sedang membahas sekarang. Biarkan mereka terlibat, biarkan mereka terus terlibat, dan kita akan mendapatkan hasil yang tepat,” kata Friedman.

Sumber: sindonnews.com

Pos terkait