Jalan 20 Km demi Jual Tangga Bambu, Mbah Badri Kini Bisa Naik Haji

Jalan 20 Km demi Jual Tangga Bambu, Mbah Badri Kini Bisa Naik Haji
Mbah Badri. (Foto: ©Instagram/@kitabisacom)

IDTODAY NEWS – Kaum lanjut usia atau lansia adalah kelompok sosial yang memerlukan perhatian khusus. Kementerian Sosial menyatakan bahwa sekitar 12,26 juta jiwa lansia di Indonesia berada dalam status sosial ekonomi terbawah yang masuk kategori rentan dan pra sejahtera. Banyak dari mereka yang masih bekerja di masa tuanya karena tuntutan ekonomi.

Seperti Mbah Badri, lansia dari Magelang yang sehari-harinya menjajakan tangga bambu untuk mencari nafkah. Setiap pagi, ia berjalan 20 KM dari rumahnya, berkeliling menjual tangga bambu yang ia buat sendiri. Meski badannya sudah bungkuk dan jalannya tertatih, Mbah Badri tetap bekerja untuk menghidupi keluarganya.

Bacaan Lainnya
Baca Juga  Mantan Presiden Prancis: Muslim tak Boleh Disamakan dengan Teroris

“Rezeki itu harus dijemput, kalo diem aja kan juga nggak dapet apa-apa. Nah, kalo keliling kan biar cepet laku, tambah bisa olahraga sekalian,” ungkap Mbah Badri.

Baca Juga: Konvensi Capres Partai NasDem Bidik Anies, Sandi

Saat lelah, ia menepi sebentar untuk sekedar minum air. Mbah Badri pun sering kehujanan, dan seringkali tangga bambunya tidak dibeli orang. Apalagi sejak pandemi, Mbah Badri terpaksa berjualan hingga maghrib namun jualannya tak kunjung laku. Meski demikian, Mbah Badri tidak pernah mengeluh. Ia percaya masih ada hari esok yang lebih baik.

Baca Juga  Terima Kunjungan Moeldoko, Syekh Ali Jaber: Umat Islam Jangan mau Diadu Domba

Mbah Badri memiliki beberapa orang anak yang sudah dewasa dan berkeluarga. Meski ia memiliki anak-anak yang sudah dewasa dan bekerja secara mandiri, ia tidak ingin menyusahkan karena ia merasa anak-anaknya pun kesulitan secara ekonomi. Untuk itu, setiap hari ia tetap bekerja walau lebih sering pulang tanpa hasil.

Selain bekerja keras, Mbah Badri memiliki satu kebiasaan baik yang selalu ia lakukan. Ia menyisihkan sedikit uang yang ia punya untuk infaq. Sejak 8 tahun yang lalu, Mbah Badri melakukan kebiasaan tersebut, mengumpulkan uang sedikit demi sedikit. Ia berharap, uang yang terkumpul bisa membiayai ibadah haji.

Baca Juga  Fakta-fakta Wafatnya Ulama Karismatik Habib Ja'far Al-Kaff

“Saya itu udah tua, entah bisa bertahan berapa lama lagi. Tapi saya bersyukur masih bisa bergerak. Makannya saya pengin terus dekat sama Allah dan cari bekal untuk akhirat, meskipun Cuma bawa 1 tangga bambu, tapi saya tiap hari jualan. Liburnya kalau hari Jumat aja karena harus jum’atan.” –Mbah Badri

Yayasan Anugerah Tuhan Hafara menggalang dana untuk membantu Mba Badri mewujudkan impiannya pergi ke tanah suci. Donasi dibuka pada tanggal 28 November dan kini telah terkumpul Rp 243.707.936 dari 5600 donatur. Donasi yang terkumpul akan digunakan untuk santunan kepada Mbah Badri dan keluarga.

Baca Juga  Sejumlah Gereja di Eropa yang Dibeli Muslim Jadi Masjid

Mbah Badri adalah teladan bagi kita untuk tetap berjuang. Meski tubuh sudah melemah dan badan tidak lagi seperti muda dulu, Mbah Badri tetap bekerja keras untuk memenuhi kebutuhan hidupnya dan tidak menggantungkan diri kepada orang lain. Ia percaya, jika hari ini masih gagal, ada hari besok untuk mencoba lagi. Ia percaya, semua itu mendekatkannya kepada ibadah yang ia impikan, pergi ke tanah suci. Bantu Mbah Badri mewujudkan impiannya untuk pergi ibadah haji melalui kitabisa.com/hafaratemanimbahbadri.

Baca Juga  Pangdam Jaya Turunkan Baliho HRS, Ustadz Fahmi Salim: Pangdam Ingin Tiru Khalifah Umar

Baca Juga: 6 Laskar Sudah Meninggal Jadi Tersangka, DPR Bingung sama Polisi

Sumber: kumparan.com

Pos terkait