JK: Jika Taliban Mengulang Masa Lalu, Maka Ekonomi Afghanistan Hancur
Mantan Wakil Presiden RI Jusuf Kalla (JK) dalam webinar yang diselenggarakan oleh Centre for Dialogue and Cooperation Among Civilisation/RMOL

JK: Jika Taliban Mengulang Masa Lalu, Maka Ekonomi Afghanistan Hancur

IDTODAY NEWS – Publik dunia memperhatikan dengan seksama setiap langkah yang diambil oleh kelompok militan Taliban di Afghanistan usai merebut kekuasaan tanggal 15 Agustus lalu. Meski ada kekhawatiran dan tanda tanya besar akan masa depan negara itu di tangan Taliban, namun bukan berati tidak ada harapan yang tersisa.

Salah satu pertanyaan besar yang timbul adalah, apakah Taliban akan membawa situasi yang sama seperti saat mereka memerintah Afghanistan pertama kali, tepatnya pada tahun 1996 hingga 2001?

Baca Juga  Polisi New York Kini tak Bisa Paksa Muslimah Lepas Jilbab

Mantan Wakil Presiden RI Jusuf Kalla (JK) mengakui bahwa situasi yang masih terus berkembang di Afghanistan saat ini sulit untuk dianalisa, karena akan tergantung pada apa yang dilakukan oleh Taliban.

Meski begitu, jika merujuk pada apa yang disampaikan oleh jurubicara pemerintah Taliban Suhail Shaheen, mereka menyatakan akan membentuk pemerintahan yang inklusif dan terbuka.

“Tapi pelaksanaannya belum tentu seperti itu. Contohnya saja, Gubernur Bank Sentral (Afghanistan) yang baru saja ditunjuk, (hanya) tamat SD (Sekolah Dasar) kelas tiga, dia pemegang kasirnya Taliban. Tentu bagaimana mereka akan memerintah dengan cara seperti ini?” ujar JK dalam webinar yang diselenggarakan oleh Centre for Dialogue and Cooperation Among Civilisation dengan tema “The Phenomenon of Taliban and the Future of Peace and Reconciliation in Afghanistan”yang diselenggarakan pada Jumat siang (3/9).

Baca Juga  WHO: Varian MU Berpotensi Kebal Vaksin Covid-19

Di sisi lain, banyak pihak, baik di Afghanistan itu sendiri, maupun pihak asing yang pesimis dengan situasi saat ini. Akan tetapi, JK menekankan bahwa kita harus tetap realistis, karena mau tidak mau, Taliban harus berubah.

“Kenapa Taliban mesti berubah? Pertama, kalau mengulangi pemerintahan Taliban 25 tahun yang lalu, maka (pada saat itu) hanya ada tiga negara yang mengakui, yaitu Arab Saudi, Uni Emirat Arab dan Pakistan. Sehingga pemerintahnya tidak mendapatkan respect dari dunia dan tidak ada kerjasama. Pada akhirnya ekonomi akan bermasalah,” papar JK.

Baca Juga  Rizal Ramli 'Dikerjai' Jokowi dan JK, Dosen UI: Pantaska Presiden Mengerjai Pembantunya?

Jika Taliban mengulangi kesalahan yang sama, maka tidak ada negara yang mau mengakui pemerintah Taliban di Afghanistan. Jika demikian, maka ekonomi tidak akan bergerak dan pemerintahan pun tidak bisa berjalan.

Terlebih, salah satu masalah utama yang dihadapi oleh Taliban saat ini adalah ekonomi.

“Mereka (Afghanistan) kaya, namun tidak ada yang mengolahnya,” kata JK.

Karena itulah, di masa lalu Indonesia aktif membantu Afghanistan. JK menjelaskan bahwa beberapa tahun lalu, Indonesia pernah mengundang 100 insinyur muda Afghanistan untuk dilatih di bidang pertambangan. Selain itu, Indonesia juga pernah mengundang anak muda Afghanistan untuk melihat pesantren di Indonesia.

Baca Juga  Aneh, Jokowi Tolak Revisi UU Pemilu, Padahal Dulu Jokowi-JK Ingin Pemilu 2019 Dievaluasi

“Saya juga pernah mengundang perwakilan Taliban dan pemerintahannya untuk melihat Islam yang moderat di Indonesia,” ujar JK.

Dengan demikian, JK menekankan bahwa pesan yang ingin disampaikan adalah memberikan contoh akan kehidupan Islam yang moderat di Indonesia.

“Mudah-mudahan mereka (Taliban) berubah, karena jika tidak maka ekonominya akan hancur dan pemerintahannya tidak berjalan. Jika demikian, maka kan timbul lagi pihak anti-Taliban yang akan bergerak,” sambungnya.

Baca Juga  India Puji RI: Negara Muslim Terbesar, Tapi di Uang Rupiah Ada Gambar Dewa Hindu

Oleh karena itu, JK yakin bahwa Taliban akan berubah dalam memerintah Afghanistan ke depannya.

“Menurut penilaian saya pasti mereka berubah. Dari pemerintahan ekslusif menurut mereka, akan menjadi inklusif dan terbuka,” demikian JK.

Sumber: rmol.id

Tinggalkan Balasan