Jokowi Perintahkan BNPB dan TNI Kirim Perahu Karet ke Lokasi Banjir Kalsel
Presiden Jokowi memerintahkan Kepala BNPB Letjen TNI Doni Monardo dan Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto mengirimkan bantuan ke lokasi banjir di Kabupaten Tanah Laut, Provinsi Kalimantan Selatan. (Foto: SINDOnews)

Jokowi Perintahkan BNPB dan TNI Kirim Perahu Karet ke Lokasi Banjir Kalsel

IDTODAY NEWS – Presiden Joko Widodo (Jokowi) memerintahkan Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Letjen TNI Doni Monardo dan Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto mengirimkan bantuan ke lokasi banjir di Kabupaten Tanah Laut, Provinsi Kalimantan Selatan.

Hal tersebut disampaikan Jokowi saat memberikan keterangan pers di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, pada Jumat (15/1/2021) sebagaimana dikutip dari Biro Pers Sekretariat Presiden. “Saya juga telah memerintahkan Kepala BNPB, telah memerintahkan juga kepada Panglima TNI dan Kapolri untuk secepat-cepatnya mengirim bantuan, terutama yang berkaitan dengan perahu karet yang sangat dibutuhkan dalam penanganan bencana banjir di Kalimantan Selatan,” katanya.

Baca Juga  Nama Jalan Jokowi Di Abu Dhabi Ditukar Tanah 256 Hektare Di Kaltim, Sofyan Djalil: Statement Tidak Berdasar!

Jokowi juga telah mendapatkan laporan langsung melalui telepon dari Gubernur Kalimantan Selatan (Kalsel) terkait dengan bencana banjir yang melanda wilayah tersebut. Dalam kesempatan tersebut, Kepala Negara kembali mengajak seluruh masyarakat untuk selalu meningkatkan kewaspadaan dari berbagai bencana, terutama banjir dan longsor karena akhir-akhir ini terjadi peningkatan curah hujan yang cukup ekstrem. “Perhatikan selalu peringatan dini dari BMKG (Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika),” imbuhnya.

Baca Juga  Cak Nun Dorong Dialog Empat Mata Jokowi dengan Habib Rizieq

Jokowi memastikan akan terus memantau perkembangan sejumlah bencana yang terjadi di Tanah Air, seperti bencana tanah longsor di Sumedang, Jawa Barat, bencana gempa bumi di Majene, Sulawesi Barat, dan bencana banjir di Kalimantan Selatan. “Kita ingin baik pemerintah daerah, pemerintah pusat selalu hadir di tengah masyarakat dalam keadaan bencana ini,” tandasnya.

BNPB mencatat sebanyak 21.990 jiwa terdampak banjir di Kabupaten Tanah Laut, Provinsi Kalimantan Selatan akibat hujan dengan intensitas tinggi menyebabkan air sungai di Kecamatan Pelaihari meluap yang terjadi pada Minggu 3 Januari 2021, pukul 10.30 WITA.

Baca Juga  Bima Arya Desak HRS Tes Covid-19 Ulang, Dewan Pakar ICMI: Walikota Ngawur Kalau Paksa Pasien!

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Tanah Laut melaporkan bahwa saat ini tinggi muka air terpantau sekitar 150 cm sampai 200 sentimeter yang merendam 6.346 unit rumah. Disamping itu, BPBD juga terus melakukan pendataan 5 titik pengungsian bagi masyarakat.

BPBD Kabupaten Tanah Laut juga menginformasikan akses jalan dari Palaihari ke Banjarmasin terputus akibat banjir. Saat ini tim gabungan bergotong royong dalam melakukan penanganan bencana yang terjadi. BPBD Kabupaten Tanah Laut juga mendata beberapa kebutuhan mendesak yang dibutuhkan masyarakat terdampak seperti sandang, pangan, terpal, matras, selimut dan peralatan dasar kebencanaan.

Baca Juga  Presiden Jokowi Ganti Istilah PPKM Darurat dengan PPKM Level, PKS : Yang Penting Rakyat Bisa Makan

Baca Juga: Hari Ketujuh Pencarian Sriwijaya Air, Basarnas Temukan 33 Kantong Jenazah

Sumber: sindonews.com

Tinggalkan Balasan