KAMI Disindir, Din Syamsuddin Singgung Dinasti Politik

Din Syamsuddin
Presidium KAMI Prof. M. Din Syamsuddin (tengah)/RMOL

IDTODAY NEWS – Presidium Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI), Din Syamsuddin, angkat bicara dan menanggapi beberapa pihak yang sempat menyindir deklarasi KAMI. Din menegaskan KAMI mengajukan pikiran kritis dan korektif terhadap kehidupan berbangsa dan bernegara yang menyimpang dari Pancasila dan UUD 1945.

“Mengapa mereka tidak mau menanggapi isi, tapi berkelit menyerang pribadi dan mengalihkan opini,” kata Din dalam keterangan tertulisnya, Kamis 27 Agustus 2020.

Bacaan Lainnya

Mantan Ketua Umum PP Muhammadiyah itu kemudian mengatakan, seyogyanya pihak-pihak tersebut mempertanyakan bahwa ada oligarki politik di mana tidak ada demokrasi sejati dalam partai politik, sehingga partai ditentukan oleh segelintir bahkan hanya satu orang. Akibatnya, DPR dikendalikan oleh oligarki tersebut dan membuat aspirasi rakyat terabaikan.

“Tidak benarkah bahwa ada budaya politik dinasti yang menyiapkan anak-cucu menjadi penguasa dengan menghalangi orang-orang lain yang sebenarnya lebih berkualitas, dan akibatnya demokrasi Indonesia tercederai,” ujar Din.

Din menyebut sebenarnya masih banyak pertanyaan substantif dan mendasar, namun pihaknya baru ingin mengutarakan dua hal tersebut. Din juga menegaskan KAMI menanti tanggapan, bukan pengalihan.

Baca Juga  Bagi PKS, Jangan Harap Ekonomi Kuartal III Sembuh Kalau Pemerintah Tidak Kerja Keras

“KAMI siap berdiskusi bahkan berdebat mengadu pikiran terhadap reaksi yang tidak substantif, baik dari para elit. Apalagi buzzer bayaran, KAMI tidak mau melayani karena hal demikian tidak mencerminkan kecerdasan kehidupan bangsa seperti amanat konstitusi,” kata Din Syamsuddin.

Sumber: viva.co.id

Pos terkait