Menghina Islam dan Nabi Muhammad, Intelektual Afrika Selatan Ikut Mengecam Prancis

  • Bagikan
Presiden Macron
Presiden Prancis Emmanuel Macron (Foto: Francisco Seco/Pool via REUTERS)

IDTODAY NEWS – Para intelektual dan politisi dari negara-negara Afrika selatan mengecam Prancis pada hari Selasa atas ucapan Presiden Emmanuel Macron yang menghina Islam dan Nabi Muhammad.

“Narasi ini yang rasis dan fanatik bahwa para pemimpin seperti Macron sedang menganut adalah untuk mencegah dan menyerang ketakutan dan kebencian,” kata Muhammad Khalid Sayed, anggota parlemen dari partai Kongres Nasional Afrika (ANC) afrika Selatan kepada Anadolu Agency.

Baca Juga  Tegas, Khabib Nurmagomedov Pecundangi Presiden Prancis Macron

“Ini juga merupakan cara Macron mencoba mengalihkan fokus dari masalah domestiknya sendiri di antara populasi Prancis seputar isu-isu korupsi dan pemotongan pengeluaran sosial,” kata Sayed, yang mengeketuai cabang provinsi ANC Youth League. “Langkah menuju Islam di barat sangat mencolok ketakutan pada para pemimpin barat seperti Macron dan mereka menggunakan narasi ini untuk cara politik murahan agar tetap relevan dan berkuasa.”

Baca Juga  Tak Terima Agamanya Dihina, Khabib Nurmagomedov Kecam Keras dan Injak Foto Macron

Macron memicu kemarahan di seluruh dunia Muslim dengan menuduh Muslim Prancis “separatisme” dan menggambarkan Islam sebagai “agama dalam krisis.”

Muhammed Haron, seorang profesor di University of Botswana, mengatakan: “Pernyataan dan deportasi presiden Prancis ini harus dikutuk dalam istilah yang paling keras; karena melalui inilah dia telah mengabadikan salah satu bentuk kejahatan kebencian.”

Dia merujuk ucapan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan tentang “perawatan mental” yang dibutuhkan oleh Macron. “Satu pertemuan dengan Erdogan bahwa Macron seharusnya ‘kesehatan mentalnya diuji,” menurut Haron, yang mengatakan, pernyataan presiden Prancis itu adalah Islamofobia. “Ini adalah kejahatan yang telah diartikulasikan dengan kedok ‘kebebasan berekspresi,’” katanya.

Baca Juga  Kartun Nabi Muhammad Dinilai tak Dilarang di Hukum Prancis

Negara sekuler dan demokratis harus menjadi payung tidak hanya beberapa tetapi semua, menurut Shafiq Morton, seorang jurnalis foto di Cape Town. “Seperti begitu banyak orientalis Eropa, Macron berpikir demokrasi dan sekularisme hampir sama, dan identik, yang sebenarnya neo-Fasisme,” katanya.

Ucapan Macron yang menggambarkan Islam sebagai “agama dalam krisis,” ditantang oleh presenter televisi. “Bagaimana Islam bisa berada dalam krisis ketika gereja-gereja ditutup di Eropa dan lebih banyak masjid sedang dibangun daripada tempat ibadah lainnya?,” tanyanya. “Ini bukan Islam, atau Muslim, yang berada dalam krisis. Ini adalah pemimpin politik mereka, korup, dan tokoh-tokoh venal dengan siapa Mr Macron bersahabat.”

Baca Juga  Turki: Penggerebekan Masjid Jerman Melukai Umat Muslim

Macron mengutuk pembunuhan seorang guru Prancis yang menunjukkan kartun kontroversial yang menggambarkan Nabi Muhammad kepada kelas anak-anak sekolah dasar. Presiden mengatakan Perancis akan “tidak menyerah kartun kami.”

Beberapa negara Arab, serta Turki, Iran, dan Pakistan, telah mengutuk sikap Macron terhadap Muslim dan Islam.

Di tengah seruan boikot produk Prancis di banyak negara, Erdogan mendesak Turki untuk tidak membeli produk Prancis.

Baca Juga  Silsilah Habib Rizieq Shihab Sang Cucu Nabi Muhammad SAW

Sumber: https://www.aa.com.tr/en/africa/south-african-intellectuals-join-backlash-versus-france/2021434

  • Bagikan