Munarman: FPI Diserang Terus Sampai Saya Dibunuh Ya?

  • Bagikan
Munarman
TEMPO/Aditia Noviansyah

IDTODAY NEWS – Eks Sekretaris Umum Front Pembela Islam (FPI), Munarman menanggapi pengakuan Pemimpin Jamaah Ansharut Daulah (JAD) sekaligus narapidana kasus terorisme, Zainal Anshori terkait JAD pernah menjadi sayap FPI di Kabupaten Lamongan, Jawa Timur. Menurutnya, hal tersebut merupakan skenario untuk menjatuhkan FPI.

“Rasanya pemberitaan FPI akan diserang terus menjadi yang tidak benar sampai saya masuk penjara atau saya dibunuh ya? Tolong dong cara-cara kotor ini diberhentikan dan berlaku secara adil. Jangan menuduh yang tidak benar,” kata Munarman, dalam keterangan video yang diterima Republika, Rabu (10/2).

Baca Juga  Angka Kematian Covid-19 Hampir 100 Ribu, Natalius Pigai: KWI & PGI Kenapa Diam?

Munarman menerangkan, FPI Lamongan sudah dibekukan sebelum dirinya bergabung ke FPI pada 2009. Munarman juga mengaku tidak kenal dengan Zainal Anshori.

Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) Habib Rizieq Shihab menyapa massa saat tiba di kawasan Petamburan, Jakarta.

“Saya juga tidak kenal orang itu. Jadi, dia mau jadi JAD atau personel Majapahit atau apa kek bukan urusan saya dan jangan dikaitkan dengan FPI. Di balik tuduhan ini semua pasti ada skenario yang membuat FPI ini semakin buruk di mata masyarakat,” katanya.

Baca Juga  Eks Jubir Gus Dur: Selain Mimpi, Ramalan Juga Bisa Terancam Bui Jika Mereka Tak Berkenan

Kemudian, ia melanjutkan, di dalam video tersebut Zainal berbicara sambil membaca di bawahnya layaknya ada sesuatu seperti tulisan di kertas. Hal ini pastinya sudah direncanakan oleh kelompok atau seseorang yang ingin membuat citra FPI menjadi buruk.

“Coba deh lihat di video itu dia (Zainal) mengaku sambil melihat ke bawah? berarti baca kan? Sudah direncanakan? Terus dibuat video dan disebarkan. Biar masyarakat berpikir kalau FPI memang teroris,” kata dia.

Baca Juga  5 Sikap BEM UI soal Pembubaran FPI

Ia menambahkan, adanya video tersebut bertujuan agar kasus penembakan enam laskar FPI tidak diusut dan diselidiki. Padahal, kasus tersebut sudah melanggar Hak Asasi Manusia (HAM). Sampai sekarang pun kasus tersebut tersendat dan tidak diselesaikan.

Sementara itu, Eks Wakil Sekretaris Umum FPI, Aziz Yanuar mengatakan yang dikatakan Zainal dalam video yang beredar merupakan hal yang tidak benar atau ngawur. Sehingga ia ingin hal ini diluruskan.

Baca Juga  Rocky Gerung Prediksi Kekerasan Jadi Headline 2021, Sindir Jokowi?

“Tidak sekalian ngaku organisasi sayap PBB atau NATO? kalau mau ngawur jangan tanggung tanggung,” kata dia.

Belakangan beredar video di media sosial terkait pengakuan Pemimpin JAD sekaligus narapidana kasus terorisme, Zainal Anshori. Ia mengaku JAD pernah menjadi organisasi sayap FPI di Kabupaten Lamongan. Penggabungan struktur itu bertujuan untuk memperlebar sayap dan memperkuat struktur jaringan JAD untuk menegakkan amar ma’ruf nahi munkar di dalam masyarakat.

Baca Juga  Identitas 2 Laskar yang Tewas Tertembak dan 4 yang Ditembak Polisi

“Kegiatan yang pernah kami ikuti ketika pada tahun 2005 yaitu kegiatan yang berkaitan dengan amar ma’ruf nahi munkar. Memang sebelumnya amar ma’ruf nahi munkar sudah kita laksanakan kegiatan di Lamongan, tapi untuk memperlebar sayap dan memperkuat struktur ini, maka kita koneksi dan kita menyambung dengan FPI pada waktu itu. Sehingga kurang lebih tahun 2005 kita resmi menjadi sayap dari organisasi FPI. FPI dari Dewan Pimpinan Wilayah Kabupaten Lamongan,” kata Zainal dikutip dalam video yang viral beredar pada Rabu (10/2).

Baca Juga  Bencana Alam, Ketua MPR: Evakuasi Aman Disesuaikan Protokol Kesehatan

Kemudian, ia melanjutkan, FPI maupun JAD memiliki kesamaan dalam melakukan kegiatan tersebut. Seiring berjalannya waktu, Zainal mengatakan, JAD yang sudah terafiliasi dengan FPI di Lamongan kerap melakukan berbagai aksi dengan dalih menegakkan nilai-nilai Islam. Aksi yang mereka lakukan seperti menutup tempat maksiat, tempat perjudian, tempat minuman keras hingga warung remang-remang.

“Dan tidak jarang kita berbenturan dengan masyarakat. Sehingga kami di stigma sebagai organisasi yang keras, organisasi yang mengedepankan dengan kekerasan. Sampai kemudian kami mendapat peringatan keras dari DPW (FPI) dan kami juga terhubung dengan Habib Rizieq,” kata dia.

Baca Juga  Yaqut Cholil-Sandiaga Jadi Menteri, Munarman Kutip Ayat Al-Qur'an

Baca Juga: Amin Ngabalin: Pertemuan Abu Janda-Pigai Tak Menyelesaikan Masalah

Sumber: republika.co.id

  • Bagikan