Ngabalin Sebut Pengecatan Pesawat Kepresidenan Tak Ganggu Anggaran Penanganan Covid-19

  • Bagikan
Ngabalin Sebut Pengecatan Pesawat Kepresidenan Tak Ganggu Anggaran Penanganan Covid-19
Pesawat Boeing 737-8U3 yang menjadi pesawat Kepresidenan RI dengan cat merah putih.(JET PHOTOS/Abdiel Ivan Rivandi)

IDTODAY NEWS – Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden (KSP) Ali Mochtar Ngabalin menyebut, pengecatan ulang pesawat kepresidenan RI A-001 Boeing 737-8U3 (BBJ 2) tak ganggu anggaran penanganan Covid-19.

Menurut dia, penanganan pandemi di Tanah Air tetap berjalan dengan anggaran yang cukup.

“Pasti, itu udah pasti (tidak mengganggu anggaran penanganan Covid-19),” kata Ngabalin saat dihubungi Kompas.com, Kamis (5/8/2021).

Baca Juga  Terkuak, Ada Indikasi Aliran Dana ke Ngabalin di Kasus Suap Ekspor Lobster, KPK Kumpulkan Bukti

Ngabalin menyebutkan, pengecatan BBJ 2 dilakukan bersamaan dengan perawatan pesawat. Dilakukan pula perawatan Heli Super Puma dan pesawat RJ.

Biaya pengecatan dan perawatan BBJ 2 dianggarkan melalui Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) 2019. Meski demikian, pengecatan dan perawatan baru direalisasikan di tahun 2021.

Sementara, terkait anggaran penanganan pandemi, Ngabalin memastikan bahwa pemerintah telah mengalokasikan biaya yang besar. Kementerian/lembaga juga sudah melakukan refocusing anggaran untuk penanganan Covid-19.

Baca Juga  Dipecat Ketua KPU RI oleh DKPP, Arief Budiman: Saya Tidak Melakukan Pelanggaran dan Kejahatan

“Kalau (refocusing anggaran) di Sekretariat Negara itu bukan sekali dua kali, berkali-kali, nilainya ratusan miliar,” ujar Ngabalin.

Untuk bantuan sosial (bansos) misalnya, pemerintah telah menyiapkan dana besar dan siap digulirkan ke rakyat melalui berbagai skema seperti bantuan sosial tunai (BST), BLT desa, program keluarga harapan (PKH), kartu sembako, bantuan kuota internet, subsidi listrik, dan yang lainnya.

Baca Juga  Kapolri Jenderal Listyo Sigit Lepas Tim Tracer dan Vaksinator Untuk Tangani Covid-19

Oleh karenanya, Ngabalin meminta masyarakat tak khawatir akan hal ini.

“Kalau bansos itu tidak ada yang kurang,” ujarnya.

Sementara, terkait warna pesawat yang berubah dari biru-putih menjadi merah-putih, Ngabalin menyebut hal itu sesuai dengan warna bendera negara. Ia membantah bahwa pemilihan warna pesawat berkaitan dengan preferensi partai politik.

Pengecatan ulang pesawat, lanjut Ngabalin, sejalan dengan momen peringatan kemerdekaan RI yang ke-76. Oleh karenanya, warna merah-putih dinilai paling tepat.

Baca Juga  Fuad Bawazier: Klaim Sri Mulyani untuk Menghibur Presiden yang Galau Keuangan Megap-megap

“Hari gini warna-warna menyongsong 17 Agustus, nggak ada warna lain,” kata dia.

Adapun pengecatan ulang pesawat kepresidenan yang dilakukan baru-baru ini menuai kritik. Pengamat Penerbangan Alvin Lie mengatakan, pengecatan pesawat umumnya memakan biaya besar hingga Rp 2 miliar.

Dikonfirmasi terkait hal tersebut, pihak Istana Kepresidenan tak membantah. Meski tak disebutkan secara detail, biaya pengecatan pesawat BBJ 2 berkisar di angka Rp 1-2 miliar.

Baca Juga  Usai Tangkap Edhy, Andi Arief Minta KPK ke Medan Selidiki Mantu Jokowi

“Iya kurang lebih segitu,” kata salah seorang sumber Kompas.com dari Istana Kepresidenan, Selasa (3/8/2021).

Pengecatan pesawat dilakukan bersamaan dengan perawatan rutin. Kepala Sekretariat Presiden (Kasetpres) Heru Budi Hartono menyebut bahwa pesawat BBJ 2 sudah berusia 7 tahun sehingga harus dilakukan perawatan besar.

“Pesawat itu sudah 7 tahun, secara teknis memang harus memasuki perawatan besar, overhaul. Itu harus dilakukan untuk keamanan penerbangan,” kata Heru kepada Kompas.com, Selasa.

Baca Juga  Menko Airlangga Beberkan Enam Strategi Percepatan Pemulihan Ekonomi 2021

Terkait pengecatan ulang, kata Heru, sudah waktunya dilakukan pembaharuan warna pada pesawat.

“Pilihan warnanya adalah warna kebangsaan merah putih, warna bendera nasional,” ujar dia.

Sumber: kompas.com

  • Bagikan