Partai Koalisi Balik Kanan Tolak Revisi UU Pemilu, Demokrat: Pemegang Kuasa Politik Sepertinya Tuli Dengan Opini Publik!

Partai Koalisi Balik Kanan Tolak Revisi UU Pemilu, Demokrat: Pemegang Kuasa Politik Sepertinya Tuli Dengan Opini Publik!
Waketum Partai Demokrat, Benny Kabur Harman/RMOL

IDTODAY NEWS – Wakil Ketua Umum Partai Demokrat Benny Kabur Harman angkat bicara terkait banyaknya partai politik yang balik kanan mendukung penolakan revisi Undang Undang Pemilihan Umum (Pemilu).

Melalui cuitan di laman Twitternya, Benny mentautkan berita hasil survei Indikator yang mengatakan bahwa 63,2 persen setuju pemilihan kepala daerah (Pilkada) digelar berbeda dengan pemilihan legislatif (Pileg) dan pemilihan presiden (Pilpres).

Bacaan Lainnya
Baca Juga  100 Dokter Meninggal, Demokrat: Pak Jokowi, Tenaga Medis Kita Bisa Habis

Hanya 28,9 persen yang setuju Pilkada digelar bersamaan dengan Pileg dan Pilpres.

Benny kemudian mengungkapka sebuah pertanyaan apakah kebijakan publik tentang Pemilu mengikudi kehendak rakyat atau hanya kepentingan elite semata.

“Tapi apakah kebijakan publik mengikuti kehendak rakyat atau hanya mengikuti keinginan elit semata? Pemegang kuasa politik sepertinya tuli dengan opini publik. Rakyat Monitor!,” demikian kata Benny K Harman, Selasa malam (9/2).

Baca Juga  Tolak Revisi UU Pemilu Usai Pertemuan Istana Bukti Pemerintah Dan DPR Tak Punya Orientasi Kerja Jelas

Saat ini partai anggota Koalisi pemerintah ramai-ramai balik badan dengan mengikuti sikap pemerintah yang menolak adanya revisi Undang Undang Pemilu.

Diawali oleh PPP dan PKB, kemudian PDIP, Nasdem dan juga Partai Golkar.

Jika tidak ada revisi UU Pemilu, itu artinya Pilkada tahun 2022 dan 2023 tiada dan dijalankan bersamaan di tahun 2024.

Baca Juga: Pemerintah Siap Dikritik Keras, YLBHI Minta Buzzer Ditertibkan

Baca Juga  Mantan Ketua MK: Yusuf-Tulus Dapat Ditetapkan Sebagai Pemenang Pilkada Bandarlampung

Sumber: rmol.id

Pos terkait