IDTODAY NEWS – Front Pembela Islam (FPI) bereaksi pasca-serangan terhadap dai kondang Syekh Ali Jaber di Lampung, Minggu (13/9).

Organisasi yang bermarkas di Petamburan, Jakarta Barat itu memerintahkan kepada kadernya segera bersiaga dan memberikan pengamanan terhadap para ulama.

Sekretaris Umum FPI Munarman menyatakan, modus penyerangan terhadap para ustaz dan ulama sudah lama dipakai dipakai golongan komunis Ekasila dan Trisila.

“Sejarah membuktikan, tahun 1948, 1965, 1998, dan 2019 saat menjelang pilpres (terjadi penyerangan ulama),” ujar Munarman kepada jpnn.com, Senin (14/9).

Menurut Munarman, kaum komunis selalu membunuh ulama dengan isu dukun santet, setan desa dan tuduhan lainnya.

“Pelakunya juga kalau tertangkap selalu disebut orang gila. Ini modus lama. Umat Islam sudah paham dengan permainan yang begini,” imbuh dia.

Untuk itu, FPI menyerukan kepada seluruh komando Laskar Pembela Islam melaksanakan protokol pengamanan terhadap semua ulama.

“Baik pengamanan di rumah kediaman maupun saat para ulama melakukan safari dakwah,” tegas Munarman.

Baca Juga  Pakar Hukum Sebut Pembubaran FPI Berkaitan dengan Kekalahan Ahok di Pilkada DKI

FPI juga meminta para laskar menggali informasi terhadap orang yang pura-pura gila namun menyerang ulama.

“Dapatkan identitas lengkapnya, alamatnya, keluarganya, lingkungan komunitas sosialnya serta yang menyuruh, membujuk, memerintahkan serta yang membiayai untuk melakukan pembunuhan,” beber Munarman.

Munarman berharap para laskar tidak ragu dan bimbang untuk melindungi para ulama.

“Sikat habis mereka sampai ke akar akarnya dan ke kepala-kepalanya,” pungkas Munarman.

Baca Juga  Habib Rizieq: Hati-hati Dugaan Skenario Neo PKI di Balik Penyerangan Syekh Ali Jaber

Sumber: fajar.co.id

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan