Prof Abdul Muthalib Suntik Vaksin Jokowi, dr Reisa Broto Asmoro: Kenapa Tangannya Gemeteran Prof?

Jubir Satgas Covid-19 dr Reisa Broto Asmoro dan Prof Dr Abdul Muthalib yang menyuntikkan vaksin Covid-19 kepada Presiden Jokowi. (Foto: Repro Youtube)

IDTODAY NEWS – Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah disuntik vaksin Covid-19 pertama kali di Indonesia, di Istana Negara, Rabu (13/1/2021) sekitar pukul 09.30 WIB.

Sementara, yang bertugas menyuntikkan vaksin kepada Presiden adalah Wakil Ketua Dokter Kepresidenan, Prof dr Abdul Muthalib.

Momen itu sendiri disiarkan secara langsung melalui Youtube Sekretariat Presiden.

Dalam proses vaksinasi itu dipandu Jurubicara Satgas Covid-19, dr Reisa Broto Asmoro.

Usai penyuntikan, Prof Abdul Muthalib diwawancara dr Reisa.

Ia menyatakan, bahwa vaksin yang disuntikkan kepada Presiden Jokowi adalah vaksin Covid-19 Sinovac.

Sebelum dilakukan penyuntikan, pihaknya lebih dulu melakukan prosedur kesehatan.

Di antaranya, screening awal apakah penerima vaksin memiliki penyakit bawaan atau tidak.

Baca Juga  Jubir Jokowi: Influencer Jembatan Pemerintah dan Warga

“Setelah saya suntik Bapak (Presiden) tidak merasa sakit sedikitpun,” tuturnya.

Prof Abdul Muthalib pun bersyukur bisa menyuntikkan vaksin Covid-19 pertama kepada Presiden Jokowi.

“Alhamdulilah bisa menyuntikkan vaksin tanpa ada rasa sakit. Bapak sampai ke dalam juga bilang begitu, tanpa rasa sakit,” sambungnya.

dr Reisa lantas menyampaikan pertanyaan yang muncul dalam komentar siaran live itu.

“Kenapa tangannya gemeteran, Prof? Apa deg-degan, Prof?” tanya dr Reisa menyampaikan pertanyaan warganet.

Diakuinya, sebagai orang pertama yang menyuntikkan vaksin Covid-19 di Indonesia tentu ada rasa tertentu.

“Tapi itu tidak jadi halangan, buat saya untuk menyuntikkannya. Pada waktu menyuntikkannya tidak ada masalah. Tidak gemeteran lagi. Awalnya saja agak gemeteran,” ungkapnya.

Akan tetapi, ia memastikan bahwa proses penyuntikan vaksin Covid-19 kepada Presiden Jokowi berjalan lancar.

“Baik, lancar, tidak ada apa-apa. Bahkan tidak ada kendala sama sekali,” tandasnya.

Untuk diketahui, sebelum mendapat suntik vaksin Covid-19, Presiden Jokowi lebih dulu mendatangi meja pendaftaran.

Sebelum mendapat suntik vaksin, Presiden lebih dulu meja pendaftaran. Setelah itu, Presiden menuju meja kedua.

Di meja ini, Presiden menjalani screening awal dan diperiksa tekanan darahnya oleh tim dokter.

Baca Juga  Sandiaga Uno Susul Prabowo Masuk Kabinet Jokowi, Jawaban PA 212 Singkat Banget

Presiden juga ditanya apakah ada penyakit bawaan dan keluhan kesehatan lainnya.

Kemudian, Presiden diarahkan ke meja ketiga yang menjadi tempat penyuntikan vaksin Covid-19.

Di meja ini, ada dua dokter yang bertugas menyuntikkan vaksin produksi Sinovac itu.

Vaksin disuntikkan di bagian lengan kiri Presiden.

Kemudian, Presiden diminta menunggu 30 menit lebih dulu untuk memastikan reaksi alergi atau reaksi lainnya.

Setelah Presiden, disusul beberapa orang lainnya.

Sampai berita ini diturunkan, proses penyuntikan vaksin Covid-19 di Istana Kepresidenan masih berlangsung.

Baca Juga: Menkes: Vaksinasi Covid-19 untuk Melindungi Peradaban Umat Manusia di Seluruh Dunia

Sumber: fajar.co.id

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan