PSI Dituding Hanya Kritik Anies Baswedan, Tsamara Amany Beri Pembelaan

Tsamara Amany berpose saat berkunjung ke Kantor Redaksi Suara.com, Jakarta, Jumat (21/9). (Foto: Suara.com/Muhaimin A Untung)

IDTODAY NEWS – Fraksi Partai Solidaritas Indonesia (PSI) DPRD DKI Jakarta belum lama ini mengeluarkan pernyataan yang berisi sepuluh kesalahan Gubernur Anies Baswedan dalam menangani covid-19.

Pernyataan tersebut juga diunggah oleh Tsamara Amany lewat akun Twitter pribadinya miliknya, Jumat (11/9/2020). Unggahan DPP PSI tersebut sontak viral dan menjadi sorotan publik. Setelahnya, sejumlah pihak mengatakan bahwa PSI hanya mengkritik Anies Baswedan saja.

Berangkat dari tudingan yang menganggap bahwa PSI hanya mengkritik Anies Baswedan saja, Tsamara pada Minggu (13/9/2020) angkat bicara bahwa PSI juga pernah melempar kritik kepada pihak lainnya, termasuk pemerintah pusat.

“Apakah benar PSI tidak pernah sama sekali melontarkan kritik ke pemerintah pusat?” tulis Tsamara.

Kemudian, Tsamara menuturkan bahwa pihaknya pernah menuliskan surat terbuka berisi kritikan atas kebijakan Menteri Kesehatan Terawan saat menangani covid-19.

“Faktanya pada awal April, PSI pernah menuliskan surat terbuka mengkritik kebijakan Menkes Terawan dalam menangani covid-19 sekaligus memberikan rekomendasi,” sambungnya.

Lebih lanjut lagi, Tsamara menyatakan bahwasannya PSI tidak selalu menentang Anies Baswedan. PSI mengaku pernah mendukung Gubernur DKI Jakarta tersebut.

Baca Juga  Tak Ada Pilihan Bagi Koalisi Perubahan Selain Dukung Anies

“Apakah benar PSI begitu anti Pak Anies Baswedan sehingga tidak mampu memberi apresiasi? Faktanya kami pernah mendukung Pak Anies untuk meminta wewenang testing covid-19 ke Presiden Jokowi,” ungkap Tsamara.

“Kritik PSI terhadap pemerintah pusat mengenai mudik. Yang begini tak dilihat. Yang dilihat hanya kritik terhadap Pak Anies saja,” tegas Tsamara sembari menyertakan sebuah link artikel berita.

Hingga Minggu (13/9/2020) siang, cuitan akun @TsamaraDKI tersebut telah disukai oleh 65 pengguna Twitter.

Selain itu, cuitan ini pun mengundang reaksi sejumlah warganet. Beberapa dari mereka menanyakan apakah PSI pernah mengkritik Presiden Jokowi.

Baca Juga  Lawan Terberat Anies Baswedan Bukan Haji Lulung dan Ahmad Sahroni

“Menkes itu tugasnya membantu menjalankan proker presiden, jadi semuanya bermula dari presiden. Jadi yang harus kamu kritik itu presidennya,” ungkap akun @AMO.

“Junjungan lor tu. Dihadapan rakyat bilangnya nyawa rakyat lebih utama, tetapi ketika ada yang mau menyelamatkan nyawa rakyat dipersulit,” balas akun @moh***.

“Kritik dong presidennya. Ingat kata-kata ini, tidak ada visi menteri yang ada visi presiden,” timpal salah seorang warganet.

“Non pernah kritik presiden engga,” sambung warganet lainnya.

Sumber: suara.com

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan