Sadis, Tank-Tank Israel Tembaki Gaza Tiap Malam Ratusan Bayi Terancam

  • Bagikan
Sadis, Tank-Tank Israel Tembaki Gaza Tiap Malam Ratusan Bayi Terancam
Serangan Balasan dari Israel Untuk Hamas,(Foto: Aljazera)

IDTODAY NEWS – Pasukan Pertahanan Israel (IDF) dikabarkan tidak kunjung berhenti melancarkan serangan ke arah perbatasan Gaza, Palestina. Meskipun belakangan diketahui, Mesir mendesak Israel untuk menghentikan serangan yang mengklaim telah menargetkan kelompok jihadis Hamas di Gaza.

Dikutip VIVA Militer dari Al-Jazeera, tank-tank Israel telah melancarkan serangan setiap malam selama sembilan hari berturut-turut. Serangan itu disebut-sebut oleh Israel sebagai serangan balasan atas serangan bom balon udara yang sering diterbangkan oleh Hamas menyebrangi pagar perbatasan antara Israel dan Palestina.

Baca Juga  Human Rights Watch: Israel Lakukan Kejahatan Perang di Gaza

Pejabat keamanan Gaza mengatakan, serangan Israel telah semalam telah menghantam pos pengamatan Hamas di dekat kamp pengungsi al-Maghazi dan al-Bureij di tengah jalur kota Khan Younis arah selatan.

“Tidak ada korban jiwa dari serangan tersebut,” kata Pejabat keamanan Gaza, Kamis, 20 Agustus 2020.

Militer Israel pun telah mengeluarkan pernyataan resmi dan membenarkan bahwa pihak Israel telah menargetkan pos militer Hamas sebagai serangan balasan atas bom balon udara yang selama ini diterbangkan Hamas.

Baca Juga  Terkuak, 3 Strategi Israel untuk Hapus Situs-Situs Keagamaan Milik Palestina

“Sebagai tanggapan … tank menargetkan pos militer milik organisasi teror Hamas di Jalur Gaza,” bunyi pernyataan militer Israel.

Tidak puas dengan melakukan serangan, pasukan Israel kini telah melarang para nelayan di Gaza untuk menangkap ikan di lepas pantai Gaza. Mereka juga menutup jalur penyeberangan barang Karam Abu Salem (Kerem Shalom) untuk memotong pengiriman bahan bakar ke satu-satunya pembangkit listrik di wilayah itu.

Baca Juga  Serius! Warga Arab Saudi akan Dicekal Selama 3 Tahun Jika Nekat Pergi ke Indonesia

Dengan demikian, pasokan listrik telah berkurang bahkan kini sudah mulai dipadamkan. “Sekarang (aliran listrik) dipotong menjadi empat jam sehari dengan menggunakan daya yang dipasok dari jaringan Israel,” bunyi laporan Al-jazeera.

Ketua Jaringan Neonatal Gaza (GNN) Nabil al-Baraqoun, mengatakan, pemadaman listrik yang terjadi setiap hari itu dapat mengancam nyawa lebih dari 100 bayi baru lahir yang saat ini berada dalam inkubator perawatan intensif di rumah sakit Gaza.

Baca Juga  Rayakan Kudeta Militer, Oposisi Guinea Senang Tak Ada Lagi Konstitusi Masa Jabatan Presiden Tiga Periode

Menurut Nabil, 135 inkubator neonatal semuanya ditenagai oleh listrik. Pemadaman listrik dan penggunaan sumber energi alternatif dapat menyebabkan kerusakan pada perangkat medis seperti inkubator, peralatan resusitasi, dan ventilator, yang dapat menyebabkan komplikasi pada bayi, dan bahkan kematian.

Sumber: viva.co.id

  • Bagikan