Suharso Bidik 11 Juta Suara untuk PPP di Pemilu 2024

  • Bagikan
Suharso Bidik 11 Juta Suara untuk PPP di Pemilu 2024
Menteri PPN/Kepala Bappenas Suharso Monoarfa memberikan pemaparan dalam acara Peluncuran Kertas Kebijakan Mengatasi Dampak Pandemi Terhadap Ibu dan Anak Rentan secara virtual, Senin (28/9/2020)(Dokumentasi Humas Bappenas)(Foto: kompas.com)

IDTODAY NEWS – Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan ( PPP) terpilih, Suharso Monoarfa menargetkan, partai yang dipimpinnya akan kembali mengulang kejayaan pada saat Pemilu 1999 lalu.

Saat itu, PPP berhasil memperoleh dukungan sebesar 11,3 juta suara. Target itu pun diharapkan dapat tercapai pada Pemilu 2024 mendatang.

“Pada tahun 1999 kita mendapat suara 11.395.000. Jadi, kita paling tidak (memperoleh) 11.395.000 plus 1 suara,” ucap Suharso seperti dilansir dari Tribunnews.com, Sabtu (20/12/2020).

Baca Juga  PPP: Lima Jenderal Calon Kapolri Telah Memenuhi Persyaratan

Suharso sebelumnya terpilih secara aklamasi dalam penyelenggaraan Muktamar IX PPP di Makassar, Sulawesi Selatan, Sabtu malam. Kemenangan itu diperoleh, setelah Taj Yasin Maimoen yang sebelumnya digadang-gadang jadi lawannya, tak mendaftarkan diri sebagai calon ketua umum.

Menteri PPN/Kepala Bappenas itu itu menyebutkan, target perolehan suara yang hendak dicapai PPP pada pemilu mendatang hampir dua kali lipat bila dibandingkan dengan perolehan suara PPP pada Pileg 2019 kemarin.

Baca Juga  Hotel Tempat Isolasi Di DKI Wajib Penuhi Syarat Ini

Adapun, perolehan suara partai berlambang Ka’bah itu hanya sebesar 6,3 juta. Suharso mengaku bahwa target yang dipatok bukanlah target yang mudah.

Namun, ia memastikan, akan melakukan sejumlah upaya agar target itu tercapai. Salah satunya yaitu dengan menggandeng konsultan politik.

“Kita telah meneken kontrak kerja sama dengan PolMark sampai 2024,” ucapnya.

Ia menambahkan, partainya juga siap untuk bertransformasi menjawab tantangan dunia digital. Bahkan, media sosial akan menjadi saluran partai untuk menyampaikan informasi mengenai kerja-kerja partai.

Baca Juga  Jokowi & Puan Maharani: Duet Maut PDIP dalam Pengesahan Omnibus Law
  • Bagikan