Syaikh Al-Azhar Mengecam ‘Islamofobia Sistemik’ Prancis

  • Bagikan
Syaikh Al-Azhar
Grand Syekh Al Azhar Ahmad Muhammad At Thayyib menekankan Covid-19 bukan hukuman dari Allah SWT.(Foto: Al Azhar)

IDTODAY NEWS – Ketegangan Prancis baru-baru ini dengan dunia Muslim adalah bagian dari kampanye sistemik Islamofobia, kata kepala lembaga Islam Sunni paling bergengsi di Mesir, The New Arab melaporkan.

Kami mengecam kampanye sistematis untuk menyudukan Islam dalam pertempuran politik untuk menciptakan kekacauan, yang dimulai dengan serangan jahat terhadap Nabi,” kata Syaikh Ahmad Thayyib, pada Sabtu (24/10/2020).

Baca Juga  Usai ke Austria, Prabowo ke Prancis Jajaki Pembelian 48 Jet hingga 4 Kapal Selam

‘Saya katakan kepada mereka yang membenarkan penghinaan terhadap Nabi Islam: krisis sebenarnya adalah karena duplikasi intelektual Anda dan agenda sempit Anda,” kata cendikiawan itu dalam serangkaian tweet.

“Saya mengingatkan Anda bahwa tanggung jawab paling penting dari para pemimpin adalah menjaga perdamaian sipil, keamanan dalam komunitas, menghormati agama, melindungi orang dari perselisihan, dan tidak mengobarkan konflik atas nama kebebasan berekspresi.”

Baca Juga  Viral Paus Fransiskus Kepergok Like dan Komentari Foto Hot Model Seksi

Komentar tersebut dipicu oleh ketegangan baru-baru ini antara Prancis dan komunitas Muslim global, yang membuat Presiden Emmanuel Macron mengklaim “Islam adalah agama dalam krisis di seluruh dunia”.

Akademi Riset Islam Al-Azhar menanggapi komentar pada saat itu dengan mengatakan: “Dia membuat tuduhan palsu terhadap Islam, yang tidak ada hubungannya dengan esensi sejati dari agama ini.”

Pernyataan itu menambahkan: “Pernyataan rasis seperti itu akan mengobarkan perasaan dua miliar pengikut Muslim” di seluruh dunia, dan menghalangi jalan menuju dialog yang konstruktif.

Baca Juga  Lockdown, Warga Prancis Eksodus Tinggalkan Paris

Ketegangan memicu gerakan global yang mendesak untuk memboikot produk Prancis, dan menarik para pemimpin dunia dan tokoh berpengaruh untuk mengutuk serangan Prancis terhadap Islam.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan sangat marah dengan kampanye yang diperjuangkan oleh Macron untuk melindungi nilai-nilai sekuler Prancis dari Islam radikal, sebuah debat yang didorong oleh pembunuhan seorang guru bulan ini yang menunjukkan kartun Nabi Muhammad di kelasnya.

Baca Juga  Kutuk Kartun Nabi Muhammad di Prancis, Putin: Ingat, Menghina Orang beragama, Ada Balasannya

Erdogan sebelumnya mengecam Macron atas kebijakannya terhadap minoritas Muslim Prancis yang besar, dengan mengatakan bahwa dia membutuhkan “pemeriksaan mental”.

“Apa masalah individu bernama Macron dengan Islam dan Muslim?” Erdogan bertanya.

“Macron membutuhkan perawatan mental,” tambah Erdogan, sambil mengindikasikan bahwa dia tidak mengharapkan Macron memenangkan mandat baru dalam pemilu 2022.

Hubungan Prancis yang pahit dengan minoritas Muslimnya memanas dalam beberapa pekan terakhir karena majalah satir Charlie Hebdo menerbitkan ulang karikatur ofensif terhadap Rasulullah.

Baca Juga  Soal Penghinaan Islam, Ini Tiga Pukulan Telak Erdogan ke Macron

Macron membela langkah tersebut, mengatakan bahwa Prancis “tidak akan menyerah terhadap kartun”. Pada saat yang sama, presiden juga melakukan tindakan keras terhadap kelompok Muslim dan apa yang disebutnya sebagai “separatisme Islam”.

Sementara para pembela karikatur telah menggambarkan masalah ini sebagai salah satu kebebasan berbicara, kritikus telah menunjukkan nada rasial dari sentimen anti-Islam di Prancis dan persenjataannya terhadap sebagian besar penduduk Muslim Afrika Barat dan Utara di negara itu.

Baca Juga  Ini Sosok yang Dijuluki Ibunda Para Mujahid di Palestina

Minggu lalu, dua wanita Muslim berjilbab ditikam di Paris oleh dua wanita yang dilaporkan menyebut mereka “Arab kotor”, memicu sentimen anti-Islam lebih lanjut di negara itu.

Serangan teror baru-baru ini dan kontroversi atas kartun Nabi Muhammad juga telah meningkatkan ketegangan rasial di negara tersebut.

Sumber: hidayatullah.com

  • Bagikan