Tanggapi Cerita Orang Kaya dan Profesor Meninggal Covid Mahfud MD, Aziz Yanuar: Seperti Drama Korea

  • Bagikan
Aziz Yanuar
Aziz Yanuar. Foto: Adi PojokBogor.com

IDTODAY NEWS – Aziz Yanuar ikut mengomentari cerita orang kaya dan profesor kedokteran meninggal dunia akibat Covid-19 yang ditulis Menko Polhukam Mahfud MD.

Cerita itu disampaikan Mahfud melalui akun Twitter pribadinya, Senin (26/7) kemarin.

Eks Sekretaris Bantuan Hukum DPP FPI ini menilai, bisa saja cerita itu cukup mengerikan bagi sebagian masyarakat.

“Beliau memandang mengharukan, namun masyarakat ada mungkin yang memandang twit itu mengerikan,” kata Aziz kepada JPNN.com, Selasa (27/7/2021).

Baca Juga  Muncul Desakan Reshuffle Imbas Gagal Tangani Covid-19, Saiful Anam Ungkap Deretan Menteri Jokowi Layak Dipecat

Akan tetapi, pengacara Habib Rizieq Shihab ini menilai sejatinya tidak ada yang istimewa dari cerita yang diangkat Mahfud.

Alasannya, kejadian seperti itu sudah banyak terjadi di tengah pandemi Covid-19 seperti saat ini.

Bahkan, itu juga sudah diketahui oleh masyarakat luas.

“Terkesan biasa saja dan mungkin seperti drama Korea,” ujar Aziz.

Sebaliknya, semestinya negara hadir saat banyak nyawa rakyat meninggal dunia lantaran tidak mendapat pelayanan medis.

Baca Juga  Sitompul: Kebijakan PSBB Anies Fatal, Enggak ada Malunya, Mundur Saja jadi Gubernur

Karena itu, kata Aziz, tidak semestinya Mahfud MD sebagai pejabat negara malah sibuk mengumbar cerita-cerita melalui media sosial.

“Seharusnya yang dilakukan negara bukan sekedar sentimen dan melankolis, kan? Apalagi di medsos,” tandasnya.

Sebelumnya Menko Plhukam Mahfud MD membagikan cerita haru melalui akun Twitter pribadinya, tentang seorang kaya raya dan profesor kedokteran meninggal akibat Covid-19.

“Mengharukan. Ada seorang kaya raya di Jatim meninggal ketika sedang menunggu antrean penanganan,” tulis Mahfud, sebagaimana dikutip PojokSatu.id.

Baca Juga  Faisal Basri: Sok-sokan Tolak Bantuan Asing Tapi 500 Lebih Tenaga Kesehatan Kita Meninggal

Mahfud kemudian menceritakan kisah sang profesor kedokteran.

Saat itu, sang profesor lebih memilih memberikan satu-satunya oksigen tersisa kepada juniornya.

“Ada juga profesor kedokteran senior menyerahkan kesempatan kepada yuniornya untuk menggunakan satu-satunya oksigen yang tersisa ketika keduanya sama-sama terserang Covid,” sambungnya.

“Sang profesor kemudian wafat,” tulisnya lagi.

Akan tetapi, sebelum menghembuskan nafas terakhirnya, sang profesor sempat mengucapkan pesan kalimat yang mengharukan.

Baca Juga  Pandemi Covid-19, Perayaan Natal Dilakukan Sesuai Prokotol Kesehatan

“Sebelum wafat profesor itu bilang kepada yuniornya, “Kamu muda, masih punya kesempatan lama untuk mengabdi. Pakailah oksigen itu”,” tutur Mahfud.

Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi ini mengakui, banyak cerita haru orang-orang yang terinfeksi Covid-19.

Akan tetapi, tidak sedikit pula mereka yang akhirnya sembuh karena mendapat penanganan medis.

“Banyak cerita bagus dimana orang yang terinfeksi Covid-19 dan sempat ditangani dan menjalani perawatan dengan tenang dan ikut prokes bisa sembuh,” tandasnya.

Baca Juga  Tepati Janji, Li Meng Yan Rilis Bukti Covid-19 Dibuat di Lab Militer Komunis China

Sumber: pojoksatu.id

  • Bagikan