Tidak Mau Kalah dengan Istana, ProDEM Jalin Konsolidasi Perlawanan Bersama Rakyat

  • Bagikan
Tidak Mau Kalah dengan Istana, ProDEM Jalin Konsolidasi Perlawanan Bersama Rakyat
Konsolidasi aktivis yang digelar ProDEM pada 31 Agustus 2021/Ist

IDTODAY NEWS – Pertemuan para petinggi elite partai koalisi di Istana Negara yang berisi puji-pujian untuk Presiden Joko Widodo, ternyata mendapat respons serius dari Jaringan Aktivis Pro Demokrasi (ProDEM).

ProDEM yang vokal menginginkan perubahan agar rakyat bisa selamat dari pandemi dan hidup sejahtera, khawatir pertemuan para elite itu justru membuat hidup rakyat semakin menderita.

Apalagi, kata Ketua Majelis ProDEM, Iwan Sumule, para petinggi partai koalisi yang punya suara mayoritas di DPR itu semua seirama memberi pujian pada Jokowi. Tidak ada yang memberi kritik atas penanganan pandemi, padahal rakyat hidup terseok-seok dan pemerintah sudah mengakui pontang-panting.

Baca Juga  PPKM Diperpanjang, Iwan Sumule: Binatang Seperti Densi Saja Khawatir Gejolak Sosial

“Jadi kalau penguasa konsolidasi, rakyat pun mesti konsolidasi. Jika tidak, maka penindasan terhadap rakyat terus dilakukan penguasa,” tegasnya kepada Kantor Berita Politik RMOL sesaat lalu, Minggu (5/9).

Menurutnya, persatuan perjuangan dari para tokoh, pemuda, mahasiswa, buruh, dan agamawan harus dilakukan demi menyelamatkan publik.

ProDEM secara konkret menggelar konsolidasi pada 31 Agustus 2021 lalu di Rumah Konsolidasi ProDEM, Jalan Veteran 1 No.26, Jakarta Pusat.

Baca Juga  Nasib Ketua DPC Gerindra Ali Lubis Usai Minta Anies Mundur dari Gubernur DKI Jakarta

Konsolidasi tidak hanya dihadiri oleh aktivis ProDEM. Tapi ada juga kelompok dari Gerakan Pemuda Islam dan Komunitas Jokowi Close yang antusias dengan upaya menggalakkan konsolidasi dan gerakan-gerakan massa aksi tersebut.

Iwan Sumule menekankan bahwa para aktivis sepakat pada satu pemikiran. Yaitu pemerintah telah gagal dan harus segera disudahi.

“Karena, jika dibiarkan terus, maka kerusakan akan semakin besar dan recovery atau perbaikan akan semakin lama,” tegasnya.

Baca Juga  Mesra, PDIP-Gerindra Diprediksi Bikin Paket Koalisi di Pilkada dan Pilpres 2024

ProDEM menilai bahwa Indonesia kini sudah dibawa ke tepi jurang kehancuran, baik itu kehancuran sebagai satu bangsa dan kehidupan berbangsa. Cita-cita kebangsaan telah salah arah dan terkhianati.

“Optimisme terhadap perubahan menepis kejenuhan dan kelelahan dalam perjuangan mewujudkan cita-cita kebangsaan,” demikian Iwan Sumule.

Sumber: rmol.id

  • Bagikan