Waduh, Sejumlah Pelajar SMP di Jambi Terkapar Usai Vaksinasi

  • Bagikan
Waduh, Sejumlah Pelajar SMP di Jambi Terkapar Usai Vaksinasi
Siswa SMP Negeri 1 Jambi terkapar usai Vaksinasi. (Foto: VIVA/Syarifuddin)

IDTODAY NEWS – Entah apa terjadi dengan sejumlah pelajar SMP Negeri 1 di Kota Jambi. Usai vaksinasi COVID-19, sejumlah pelajar tersebut langsung terkapar dan pihak perawat langsung memasang oksigen.

Informasi dihimpun VIVA, terkaparnya para pelajar, setelah mengalami mual, pusing dan muntah. Kini para pelajar langsung dirawat di Puskesmas Koni yang berada di sekitar SMP Negeri 1.

Namun, pihak puskesmas yang menangani para siswa SMP tersebut langsung mengklaim bahwa para tubuh pelajar SMP sedang lemah akibat imun rendah.

Baca Juga  Tingkat Vaksinasi Tinggi, Jokowi: DKI dan Bali Agustus Masuk ke Herd Immunity

Kepala Puskesmas Koni, dr. Mefi Drastiana saat dikonfirmasi membenarkan ada pelajar dari SMP Negeri 1 kelas IX Kota Jambi terkapar usai di vaksin dan terkapar karena tensi darah rendah.

“Ya benar, pelajar SMP usai di vaksin langsung mual, pusing, muntah sampai terbaring lemah,” ujarnya.

Mefi menyebutkan, saat terkapar siswa langsung dirawat oleh tenaga medis Puskesmas Koni dan gejala tersebut akibat tensi darah rendah dan ia berharap tidak terjadi apa-apa.

Baca Juga  Wakil DPRD DKI Kecam Aksi Perusakan Fasilitas Umum

“Faktor pelajar lemah saat divaksin akibatkan tidur larut malam dan terkapar itu dua pelajar mendapat pertolongan pernapasan oksigen,” jelasnya Senin, 12 Juli 2021.

Mefi menceritakan, pertolongan pelajar usai di vaksin, perawat mencoba membaringkan pelajar agar darah yang mengalir ke Jantung kembali lancar dan ia menyarankan, pelajar saat divaksin terlebih dahulu makan dan vitamin.

“Semoga Vaksin terhadap pelajar yang ada di Kota Jambi lancar demi memutus rantai penyebaran COVID-19,” katanya.

Baca Juga  Jokowi: Kesenjangan Akses Vaksin Covid-19 di Dunia Masih Sangat Lebar

Terpisah, Wakil Kesiswaan SMP 1 Kota Jambi, Desriyenti menjelaskan, vaksin yang diberikan kepada siswa ada dua orang terkapar namun satu orang sudah balik kepada orang tuanya dan satunya masih di Puskesmas.

“Sebelum siswa pelajar di vaksin, kita terlebih dahulu izin dengan orang tua setelah itu langsung di vaksin,” katanya.

Sumber: viva.co.id

  • Bagikan