Wapres: DKI Jakarta Paling Banyak Tes Swab, Provinsi Lain Tidak Serius

Wapres: DKI Jakarta Paling Banyak Tes Swab, Provinsi Lain Tidak Serius
Wakil Presiden Maruf Amin saat memberikan sambutan dalam silaturahmi dengan sejumlah organisasi Islam di Istana Wakil Presiden, Jakarta, Jumat (18/7/2020).(Foto: KIP/Setwapres)

IDTODAY NEWS – Wakil Presiden Ma’ruf Amin mengatakan, DKI Jakarta adalah wilayah yang paling banyak melakukan tes Covid-19.

Ia merinci, jumlah penduduk di Ibu Kota, yaitu sekitar 10 juta atau lima persen dari total penduduk di Indonesia.

Bacaan Lainnya

Dari persentase itu, hampir sebanyak 50 persen penduduk Jakarta sudah melakukan swab test.

“Menurut data (Satgas Covid-19), kini DKI yang penduduknya hanya lima persen (dari jumlah total penduduk Indonesia), menyerap hampir 50 persen pelaksanaan swab test (secara total),” ujar Wapres Ma’ruf Amin dalam rapat internal, Kamis (13/8/2020).

Sementara itu, belum ada daerah lain yang pelaksanaan swab test-nya semasif DKI Jakarta.

Hal itu menunjukkan bahwa daerah lainnya kurang serius dalam melaksanakan tes Covid-19.

“Artinya, provinsi lain tidak melakukan tes masif secara serius,” kata Wapres Ma’ruf Amin.

Ia cukup menyayangkan ketidakseriusan pemerintah daerah ini. Pasalnya, salah satu cara yang ditempuh pemerintah dalam penanganan Covid-19, yakni tes Covid-19 secara masif.

Baca Juga  Kisah Pilu 3 Anak Petani, 4 Bulan Tidak Belajar Online, Sang Ayah Tak Sanggup Beli Ponsel

Selain itu, ada pula melaksanakan penelusuran kontak dekat pasien Covid-19 dan penerapan protokol kesehatan.

“Ada dua tugas yang harus kita lakukan dalam menangani masalah pandemi dan dampaknya. Terutama tentang kesehatan, saya kira kesehatan sekarang kita masih melihat bahwa tingkat penularan cukup tinggi,” kata dia.

Diketahui, akumulasi kasus Covid-19 di DKI Jakarta hingga Rabu (12/8/2020) ini, mencapai 27.242.

Adapun, jumlah spesimen yang dites dalam 24 jam mencapai 4.117. Dari tes itu, sebanyak 578 dinyatakan positif Covid-19, sementara sisanya dinyatakan negarif.

Tes spesimen melalui PCR di DKI Jakarta tersebut dilakukan melalui kolaborasi 54 laboratorium pemerintah daerah, pemerintah pusat, BUMN dan swasta.

Menurut standar WHO, DKI Jakarta harus melakukan pemeriksaan spesiman minimal sebanyak 10.645 per minggu atau 1.521 orang per hari.

Sumber: kompas.com

Pos terkait