WHO: Varian MU Berpotensi Kebal Vaksin Covid-19

  • Bagikan
WHO: Varian MU Berpotensi Kebal Vaksin Covid-19
Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Dok. Envato)

IDTODAY NEWS – Dalam perkembangan terbarunya WHO memperingatkan varian MU yang menjadi semakin lazim di Kolombia dan Ekuador, dan menunjukkan tanda-tanda kemungkinan resistensi terhadap vaksin.

Mu pertama kali diidentifikasi di Kolombia pada Januari 2021, dan sejak itu, ada “laporan sporadis” tentang kasus dan wabah di Amerika Selatan dan Eropa, kata WHO.

Meski prevalensi global Mu di antara kasus Covid-19 di bawah 0,1 persen, namun telah “meningkat secara konsisten” di Kolombia dan Ekuador. Varian MU sekarang bertanggung jawab atas sekitar 39 persen dan 13 persen infeksi, masing-masing.

Baca Juga  Lebih dari 85.000 Orang Meninggal Karena Covid-19, PM Italia Mengundurkan Diri

Laporan tentang prevalensi varian harus “ditafsirkan dengan pertimbangan” mengingat kapasitas pengurutan yang rendah di sebagian besar negara, kata badan tersebut.

Mu adalah varian of interest yang dipantau oleh WHO sejak Maret. Ini memiliki sejumlah mutasi yang menunjukkan itu bisa lebih resisten terhadap vaksin.

Namun mereka enekankan bahwa penelitian lebih lanjut akan diperlukan untuk mengkonfirmasi hal ini.

Data awal menunjukkan penurunan efektivitas vaksin “mirip dengan yang terlihat untuk varian Beta”. WHO mengatakan akan memantau “epidemiologi varian Mu di Amerika Selatan, terutama dengan co-sirkulasi varian Delta untuk perubahan”

Baca Juga  Soal Vaksin Covid-19, Menkominfo: Jangan Sampai Ruang Publik Diisi Hoaks

Pada 29 Agustus, lebih dari 4.500 sekuens (3.794 B.1.621 sekuens dan 856 B.1.621.1 sekuens), sekuens genom, sampel analisis virus yang diambil dari pasien, telah ditetapkan sebagai Mu dalam empat minggu terakhir.

Urutan digunakan untuk melacak bagaimana ia bergerak melalui populasi, pada repositori genom sumber terbuka, yang dikenal sebagai GISAID.

Sebagian besar telah dilaporkan di AS (2.065) dan Kolombia (852), Meksiko (357) dan Spanyol (473).

Baca Juga  Malaysia Panas, Warga Konvoi Tuntut Muhyiddin Yassin Mundur

Meskipun angka ini akan dipengaruhi oleh kapasitas pengurutan, pengawasan, dan jumlah kasus di suatu daerah.

Pandemi virus corona baru telah menewaskan sedikitnya 124.811 orang di Kolombia, menurut laporan WHO pada hari Rabu.

Lebih dari 4.905.258 kasus yang dikonfirmasi telah secara resmi didiagnosis di seluruh negeri sejak awal epidemi. Hingga 27 Agustus, total 34.247.170 dosis vaksin telah diberikan.

Baca Juga  Jepang Diguncang Gempa, Puluhan Warga Luka-luka, Listrik Padam

C.1.2, saat ini tidak menjadi perhatian
Ilmuwan Afrika Selatan memantau dengan cermat pengembangan varian baru lainnya di sana, menurut laporan berita di negara itu.

Namun, C.1.2, belum merupakan varian untuk diikuti, atau varian yang menjadi perhatian, menurut klasifikasi Organisasi Kesehatan Dunia.

“Tampaknya peredarannya tidak meningkat”, kata Dr. Margaret Harris, juru bicara WHO, dalam jumpa pers PBB di Jenewa, Selasa.

Baca Juga  WHO: Mobilitas Warga di Jawa Sudah Meningkat Seperti Tak Ada Pandemi

Sumber: suara.com

  • Bagikan