Yahya Waloni telah Dikembalikan ke Bareskrim Polri

  • Bagikan
Yayok Witarto
Yahya Waloni. [Youtube/ISLAMIC STUDIO RECORD]

IDTODAY NEWS – Rumah Sakit Polri Kramatjati menyatakan kondisi Ustadz Yahya Waloni telah dinyatakan lebih stabil. Dia kini telah diperbolehkan pulang dari RS Polri ke Bareskrim Polri.

Kabid Pelayanan Medik dan Perawatan RS Polri Kombes Yayok Witarto menyampaikan Yahya Waloni telah dipulangkan ke Bareskrim Polri sejak Jumat (3/9/2021) malam.

“Iya sudah dikembalikan ke Bareskrim,” ujar Kabid Pelayanan Medik dan Perawatan RS Polri Kombes Yayok Witarto saat saat dikonfirmasi, Minggu (5/9/2021).

Baca Juga  Bareskrim Kirim Surat ke Komnas HAM Minta Barang Bukti Kasus Laskar

Namun demikian, Yahya Waloni tetap diminta tim kesehatan RS Polri untuk mengkonsumsi obat karena riwayat penyakit pembekakan jantungnya tersebut.

Nantinya, Yahya Waloni bisa kembali menjalani pemeriksaan atas kasus dugaan penistaan agama dalam statusnya sebagai tersangka.

Diketahui, Ustaz Yahya Waloni dilarikan dari Bareskrim ke RS Polri Kramatjati, Jakarta Timur pada Kamis (26/8/2021) malam. Usai diperiksa tenaga kesehatan, ternyata dia mengalami sakit pembekakan jantung.

Baca Juga  Usai Tranding Di Twitter, Muncul Petisi Tolak Gugatan UU Penyiaran Yang Diajukan RCTI Dan INews

Ustadz Yahya Waloni sendiri ditangkap oleh Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri pada Kamis (26/8/2021) sekitar pukul 17.00 WIB. Dia ditangkap di rumahnya di perumahan Klaster Dragon, Cileungsi, Bogor, Jawa Barat.

Usai ditangkap, kini dia juga telah ditetapkan sebagai tersangka atas kasus ujaran kebencian yang berdasarkan SARA. Adapun kasus yang dipersoalkan mengenai ceramahnya yang menyebutkan injil adalah fiktif.

Baca Juga  Bareskrim Selidiki Unggahan Bernada Rasisme terhadap Natalius Pigai

Adapun penangkapan berdasarkan laporan dari Komunitas Masyarakat Cinta Pluralisme.

Laporan itu terdaftar dengan Nomor: LP/B/0287/IV/2021/BARESKRIM tertanggal Selasa 27 April 2021.

Ustadz Yahya Waloni disangkakan melanggar pasal 28 ayat 2 Jo pasal 45 a ayat 2 Undang-Undang ITE tentang ujaran kebencian dan SARA.

Selain itu, dia juga disangka melanggar pasal 156 A KUHP tentang penistaan agama.

Sumber: tribunnews.com

  • Bagikan