IDTODAY NEWS – Berbeda dengan tahun sebelumnya, perayaan HUT ke-75 RI di Pemkot Tangerang Selata dipastikan tidak menggelar lomba yang mengumpulkan massa.

Lomba-lomba untuk memeriahkan hari kemerdekaan ini akan digantikan dengan lomba dengan cara virtual. Di antaranya, lomba TikTok, KPop dance, video kreatif pencegahan covid-19, hingga merias ruangan serta peragaan via zoom.

Walikota Tangsel, Airin Rachmi Diany mengatakan, pelaksanaan perayaan Hari Kemerdekaan ini memang dirasa berbeda daripada tahun sebelumnya. Hal itu dikarenakan dengan masih adanya pandemik Covid-19.

Sebagaimana imbauan pemerintah pusat bahwa ada beberapa hal yang tidak boleh dilakukan. Salah satunya adalah tidak melakukan kegiatan yang melibatkan orang banyak.

“Semoga dengan menggunakan sistem ini, kita tetap bisa merayakan Hari Kemerdekaan sekaligus berupaya memutus mata rantai penularan Covid-19,” kata Airin dalam keterangan resminya, Jumat (14/8).

Lanjut Airin, perlombaan ini diperuntukkan oleh seluruh ASN di Kota Tangsel dengan harapan di tengah pandemik ini semangat kemerdekaan tetap bisa dirasakan.

Selain itu, kata Airin, apel upacara anggota Paskibraka juga bakal dikurangi. Biasanya, tim paskibraka mencapai belasan, kali ini hanya tiga orang saja.

Baca Juga  Miris! Ternyata Sebelum Tewas di Taksi, Pasien COVID-19 Dimintai Duit Oleh RS Depok

“Yaitu pengibar bendera saja,” ujar Airin, dikutip Kantor Berita RMOLBanten.

Dia menambahkan bukan hanya tim paskibraka yang mengalami penyesuaian, melainkan juga peserta upacara yang pada tahun-tahun sebelumnya berkumpul di satu lapangan dan menyaksikan langsung upacara yang dilakukan.

“Kalau tahun ini, OPD seperti kecamatan hanya mengikuti upacara menggunakan aplikasi zoom, yang tersambung dengan prosesi pengibaran bendera di Pemkot Tangsel,” lanjut Airin.

Baca Juga  Tulisan 'Urus Rakyatmu Jangan Kau Urus Muralku' di Karawang Dihapus!

Selain itu dari tingkat kelurahan juga tidak berkumpul di Kantor Kecamatan melainkan di kantor masing-masing. Mengunakan aplikasi zoom sebagai fasilitas partisipasi proses pelaksanaan upacara Peringatan HUT ke-75 RI.

Kemudian setelah prosesi pelaksanaan Upacara, Airin menjelaskan prosesi syukuran yang biasanya dilakukan setelah upacara juga ditiadakan. Karena imbauan pemerintah untuk tidak melakukan kegiatan yang meliputi orang banyak.

“Sehingga kami memutuskan untuk menggantinya dengan santunan anak yatim, di mana hal tersebut jauh lebih bermanfaat,” tandas Airin.

Sumber: rmol.id

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan