DPR: Peran Lima Juru Bicara Vaksinasi COVID-19 Tak Jelas
Anggota Komisi I DPR RI, Muhammad Farhan (Foto: satu jam lebih dekat-tvOne)

DPR: Peran Lima Juru Bicara Vaksinasi COVID-19 Tak Jelas

IDTODAY NEWS – Rencana vaksinasi untuk memutus rantai penularan COVID-19 bagi masyarakat Indonesia di depan mata. Tahun depan akan dimulai secara bertahap dengan kategori prioritas penerima vaksin.

Anggota Komisi I DPR RI dari Fraksi Partai Nasdem Muhammad Farhan menilai, publik masih berada dalam situasi ketidakpastian terutama kalangan kurang mampu dan yang berada di pelosok Indonesia untuk mendapatkan vaksin. Bahkan, katanya, upaya baru tim Gugus Tugas Penanganan COVID-19 dengan membentuk juru bicara untuk vaksinasi COVID-19 tidak menunjukkan dampak efektif di masyarakat.

Baca Juga  Luhut: Penanganan Covid-19 Jangan Dipolitisasi, Kita Harus Kompak!

“Saya tidak mengerti, mengapa lima jubir pemerintah yang ditunjuk untuk menjelaskan tentang vaksin ini seperti enggak terdengar di mana pun,” ujar Farhan kepada VIVA, Senin, 14 Desember 2020.

Lima juru bicara itu, katanya, belum memberikan keyakinan kepada masyarakat soal vaksin dengan transparan soal teknis penerimaannya. “Narasi komunikasi publik yang dibangun oleh pemerintah tidak jelas. Vaksin ini harus dipersepsikan sebagai apa? Solusi semua permasalahan akibat pandemi? Atau salah satu dari sekian banyak solusi.”

Baca Juga  Ramal Masa Depan Gibran untuk Solo, Denny Darko Sebut Banyak Tantangan dan Mesti Hati-Hati Soal Ini

Akibatnya, publik dihadapkan pada situasi bimbang akan vaksin karena kerap bertolak belakang dengan agenda vaksinasi. Masyarakat, menurutnya, akhirnya berspekulasi macam-macam soal vaksin COVID-19, Mulai dari risiko dan manfaatnya, sampai ke pertanyaan siapa yang dapat gratis, siapa yang wajib, siapa yang harus bayar.

Tinggalkan Balasan