IDTODAY NEWS – Sikap pemerintah Inggris yang menyampaikan permintaan maaf lantaran angka kematian akibat Covid-19 seharusnya bisa dicontoh Indonesia.

Dalam kesempatan sebelumnya, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson meminta maaf kepada publik usai angka kematian Covid-19 tembus 100 ribu. Namun hal berbeda ditunjukkan pemerintah Indonesia.

“Atas kematian warga yang tinggi Boris Johnson meminta maaf kepada masyarakat Inggris. Di RI, tembus kasus 1 juta malah bilang bersyukur sudah berhasil atasi pandemi,” kata Direktur Eksekutif Indonesia Future Studies (Infus), Gde Siriana Yusuf di akun Twitternya, Rabu (27/1).

“Sulit diterima akal sehat,” sambung Gde Siriana.

Di Indonesia sendiri, saat ini angka positif Covid-19 per Rabu (27/1) telah mencapai 1.024.298. Namun untuk kasus meninggal dunia memang belum sebesar Inggris, yakni sebanyak 28.855 kasus.

Akan tetapi, Presiden Joko Widodo mengklaim bahwa krisis yang diakibatkan pandemi Covid-19 di Tanah Air masih terkendali, yakni krisis kesehatan dan krisis ekonomi.

“Kita bersyukur Indonesia termasuk negara yang bisa mengendalikan dua krisis tersebut dengan baik,” kata Jokowi pada Senin lalu (25/1).

Baca Juga  Alhamdulillah, Tingkat Kesembuhan Covid-19 Di Ibukota Capai 80 Persen

Baca Juga: Kemenkes Akui Ada Pasien COVID-19 Bayar Obat Mandiri

Sumber: rmol.id

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan