JK: Amerika Serikat Mundur Dari Afghanistan Khawatir Sejarah Perang Vietnam Terulang

Wakil Presiden RI Jusuf Kalla dalam webinar bertema “Masa Depan Afghanistan dan Peran Diplomasi Perdamaian Indonesia”, Sabtu, 21 Agustus/Repro

IDTODAY NEWS – Pihak yang paling diresahkan dengan situasi Afghanistan adalah Amerika Serikat. Keresahan itu tidak lain mereka yang tidak pernah bisa menang dalam konflik atau perang dalam strategi gerilya.

Begitu dikatakan mantan Wakil Presiden RI Jusuf Kalla dalam webinar bertema “Masa Depan Afghanistan dan Peran Diplomasi Perdamaian Indonesia”, Sabtu (21/8).

“Tapi yang paling resah di Afghanistan itu justru Amerika. Dia tidak mau seperti Vietnam pulang terbirit-birit,” ujar JK.

Dikatakan JK, kegagalan Amerika Serikat dalam perang gerilya diantaranya terjadi saat perang Vietnam dan Afghanistan saat ini dengan berhadapan dengan Taliban.

“Amerika dia bisa menangkan perang besar tapi dia tidak pernah menang perang sistem, perang gerilya. Apakah itu Vietnam, Afghanistan, Irak atau Libya, tidak pernah (menang),” katanya.

JK menduga di Afghanistan, dalam perang melawan Taliban yang berlangsung setidaknya 20 tahun, menjadi perang terpanjang dalam sejarah yang tidak berhasil dimenangkan AS.

Keputusan untuk menarik mundur pasukan dari Afghanistan, kata dia, tidak lain karena keresahan dan kekhawatiran Amerika Serikat akan terulangnya catatan kekalahan di Vietnam.

Baca Juga  Menteri Era SBY Ini Ungkap Detik-detik Penyerangan Taliban ke Kabul, Singgung Nama Jusuf Kalla

“Karena itu, dia menerima suatu perundingan yang pada akhir tahun lalu disetujui bahwa Amerika akan meninggalkan Afghanistan,” pungkasnya.

Selain JK, pembicara yang dihadirkan pada webinar itu ada Wakil Ketua MPR RI Hidayat Nur Wahid, Ketua PP Muhammadiyah Sudarnoto, akademisi Universitas Indonesia Yon Machmudi dan akademisi Universitas Moestopo Ryantori.

Sumber: rmol.id

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan