IDTODAY NEWS – Hasrat Novel Baswedan untuk tetap berada di Komisi Pemberantasan Korupsi bisa jadi pupus.

Pasalnya, KPK menegaskan tetap akan memecat 56 pegawai yang tak lolos asesmen tes wawasan kebangsaan (TWK).

TWK sendiri merupakan syarat peralihan status pegawai KPK menjadi aparatur sipil negara (ASN) pada akhir Oktober 2021.

Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron mengatakan, langkah itu akan tetap diambil meski Mahkamah Agung (MA) dan Mahkamah Konstitusi (MK) belum memberikan putusan terkait gugatan pelaksanaan TWK.

“Sebagaimana kami tegaskan, KPK itu penegak hukum menjalankan perintah hukum,” ujarnya di Gedung KPK, Jumat (20/8/2021).

“Perintahnya adalah dua tahun sejak diundangkan pada Oktober 2019. Maka berakhir Oktober 2021. Itu perintah hukum,” sambungnya.

Pria berlatar belakang akademisi itu menjelaskan sikap itu diambil berdasarkan Pasal 69 c Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2019 tentang KPK.

Pasal itu menyebutkan pegawai KPK harus menjadi ASN dalam waktu dua tahun sejak UU tersebut disahkan.

Baca Juga  Pemerintah Dikritik Sedikit Langsung Menjerit, Demokrat: Pasukan Buzzer Dikerahkan

Berdasarkan UU KPK hasil revisi tersebut, pada November 2021 semua pegawai KPK harus sudah menjadi ASN.

Dengan demikian, 31 Oktober 2021 menjadi hari terakhir Novel Baswedan Cs bekerja.

Meski begitu, KPK akan memulihkan status 56 pegawai tersebut jika putusan gugatan TWK di MA dan MK menyatakan Novel Baswedan Cs tetap bisa menjadi ASN.

Namun, sebelum putusan itu ada, sebanyak 56 pegawai KPK yang gagal TWK tetap terpaksa keluar pada akhir Oktober 2021.

Baca Juga  Suap Bansos Covid-19, KPK Geledah Rumah Dirjen Linjamsos Kemensos

“Kalau ada hasil yang berbeda berdasarkan putusan MA maupun MK tentu kami akan mengikuti,” kata Ghufron.

Sumber: pojoksatu.id

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan