IDTODAY NEWS – Menkopolhukam Mahfud MD tidak bisa menutupi kemarahannya terkait insiden ratusan orang yang menggeruduk rumah sang Ibu serta menggelar demonstrasi.

Mahfud menyatakan sebagai pejabat negara, ia tidak keberatan kebijakannya mendapat kritik.

Ia juga tidak mempermasalahkan pihak-pihak yang memberi penilaian miring karena perbedaan pandangan politik.

Namun, Mahfud sangat keberatan jika kritik dan penilaian miring sebagai pejabat dan perbedaan pandangan politik diarahkan ke keluarga.

Ia menilai aksi massa di depan rumah sang Ibu merupakan tindakan biadab.

“Anda boleh kritik saya sebagai pejabat, karena perbedaan politik. Tapi adalah biadab kalau karena berbeda politik dengan saya lalu menyerang keluarga saya,” ujar Mahfud MD kepada KompasTV melalui program Talkshow Rosi, Kamis (3/12/2020).

Mahfud menambahkan secara kemanusiaan tidakan tersebut sangat tidak berperasaan karena mengancam keamanan seorang ibu yang berumur 90 tahun.

Baca Juga  ProDEM: Bagaimana Kesungguhan Menko Mahfud Tangani Covid-19, Kok Bisa-bisanya Asyik Nonton Ikatan Cinta?

Terlebih aksi puluhan orang tersebut dilakukan saat siang hari ketika semua orang pergi bekerja dan hanya menyisakan seorang ibu, kakak dan dua perawat.

“Kalau siang itu cuma bertiga atu berempat itu perempuan. Makanya dari sudut kemamusiaan itu biadab, orang yang begitu,” ujarnya.

Sebelumnya Mahfud sempat menyatakan kekesalannya terkait aksi massa di depan rumah sang Ibu.

Baca Juga  Soal Bintang Jasa, Mahfud MD Sebut Koruptor Juga Ada yang Pernah Dapat

Dalam Akun Twitter pribadinya, Mahfud menyatakan ia selalu menghindari untuk menindak orang yang menyerang pribadinya karena khawatir akan timbul penilaian egois dan sewenang-wenang lantaran dirinya memiliki jabatan.

Di sisi lain, Mahfud bakal bertindak tegas untuk kasus lain yang tidak merugikan dirinya.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan