Agar Bisa Makan Warga Nusa Penida Minta Singkong dan Sayur ke Tetangga

  • Bagikan
Agar Bisa Makan Warga Nusa Penida Minta Singkong dan Sayur ke Tetangga
Akuforbali dan togetherforbali membantu warga di Nusa Penida, Klungkung, Bali, Jumat (23/7). (I WAYAN WIDYANTARA/ RADAR BALI)

IDTODAY NEWS – KEHIDUPAN Nusa Penida terasa sangat sepi dari ramainya para pengunjung baik wisatawan lokal maupun asing. Hal itu tampak terlihat jelas di sejumlah pos-pos pelabuhan penyeberangan.

Saat radarbali.id mendatangi pulau di selatan Pulau Bali Jumat lalu (23/7), tak beda jauh dengan warga lain yang terdampak pandemi. Apalagi dengan kebijakan PPKM darurat yang kemudian diperpanjang dengan PPKM Level 3 di seluruh Bali, warga di pulau ini kian susah.

Baca Juga  Kasus RS UMMI Tetap Diproses, Polisi Urai Aturan Pasal Wabah Penyakit Menular

Menurut pengakuan Pak Pani, salah satu supir antar jemput di Nusa Penida, warga di Nusa Penida kini hanya bisa hidup dengan cara saling bantu bahan makanan.

“Kalau soal makan, kami minta ke warga yang punya ladang. Asal berani bilang mau minta sayur, singkong dan lainnya ke yang punya, pasti diberikan,” ujar Pak Pani saat ditemui radarbali.id di Nusa Penida.

Baca Juga  Airlangga Ungkap Strategi Ekonomi Tetap Tumbuh Saat PPKM

Menurutnya Nusa Penida sekarang seperti pulau mati. “Aduh, kayak mayat (kuburan). Sepi sekali, hidup pun susah, dulu biasanya kalau hasil antar jemput bisa tiga juta sebulan (rupiah), sekarang tak ada apa,” akunya.

Jauh dari Pulau Bali, nasib warga Nusa Penida pun kurang diperhatikan. Cerita Pak Pani tak jauh beda dengan warga Nusa Penida lainnya. Untuk itu, pihaknya berharap ada bantuan sembako dan alat mandi yang bisa masuk ke Nusa Penida.

Baca Juga  Bakamla Bantu Kapal Ikan Asing China yang Mogok di Laut Natuna, Kok Gak Ditangkap?

Hal ini didengar oleh organisasi nonprofit, akuforbali. Satya, pendiri dari akuforbali membawa puluhan sembako dan alat mandi ke Nusa Penida.

“Kami menyebrang lautan, lelah sih tapi semua terbayar ketika melihat senyum warga penerima sembako,” terangnya.

Akuforbali saat pembagian juga dibantu oleh organisasi togetherforbali yang dikomandoi oleh artis Indonesia, Indah Kalalo.

Tak hanya sembako dan alat mandi yang dibutuhkan warga, akuforbali juga memberikan filter air, agar warga tidak kesusahan mencar air bersih.

Baca Juga  Komnas HAM Minta Penegakan Aturan PPKM Gunakan Pendekatan Humanis

“Semoga bisa membantu,” pungkasnya.

Sumber: jawapos.com

  • Bagikan