Anshori PKS: Kenapa Pemerintah Buru-buru Datangkan Vaksin Covid-19 Buatan Tiongkok?

1,2 juta dosis vaksin Covid-19 Sinovac Biotech sudah tiba di Indonesia, Minggu (6/12/2020) malam.(Foto: pojoksatu.id)

IDTODAY NEWS – Wakil Ketua Komisi IX DPR Anshori Siregar menyebut pemerintah terlalu terburu-buru mendatang 1,2 juta vaksin Covid-19 produksi Sinovac, dari Tiongkok.

Diketahui, pemerintah telah mendatang 1,2 juta dosis vaksin Sinovac pada 6 Desember 2020.

Jumlah itu merupakan sebagian dari total 3 juta dosis yang dipesan.

Sisanya sebanyak 1,8 juta dosis lagi rencananya akan didatangkan pada Januari 2021.

Menurut Anshori, 3 juta dosis vaksin Covid-19 buatan Sinovac itu sudah dibayar pemerintah seharga Rp637.300.800.000.

Baca Juga  Luhut: Hanya Mereka yang Sudah Divaksin COVID-19 Boleh Masuk ke Mal

Namun legislator Partai Keadilan Sejahtera (PKS) itu mempersoalkan masalah Emergency Use Authorization (EUA) vaksin Sinovac yang belum dikeluarkan Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) RI.

“EUA BPOM RI ini salah syarat mutlak untuk mendatangkan vaksin,” kata Anshori kepada jpnn.com, Jumat (11/12).

Alasan kedua yang disampaikan Anshori, karena vaksin Sinovac ini masih dalam proses uji klinis tahap 3 di PT Bio Farma yang bekerja sama dengan UNPAD.

Baca Juga  Pemuka Agama Peringatkan Bahaya Teori Konspirasi Vaksin

Untuk itu dia meminta agar pemerintah berhati-hati dan jangan terburu-buru demi terjaganya mutu, keamanan dan khasiat vaksin Corona di tengah-tengah masyarakat.

“Vaksin Sinovac yang sudah datang jangan sampai dipergunakan sebelum adanya EUA dari BPOM RI,” tegas Anshori.

Anshori juga menekankan kepada pemerintah agar jangan mendatangkan sisa yang 1,8 dosis vaksin yang akan dikirim sebelum adanya EUA dari BPOM RI.

Baca Juga  Habib Umar Al Hamid Desak Jokowi Dan DPR Bentuk Tim Usut Peristiwa Penembakan Laskar

Untuk diketahui, setelah lama dinantikan, 1,2 juta dosis vaksin Covid-19 akhirnya tiba di Tanah Air, Minggu (6/12/2020) malam.

Vaksin produksi Sinovac Biotech, perusahaan asal China itu, diangkut dengan menggunakan pesawat Garuda Indonesia.

Kabar baik itu disampaikan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dalam keterangannya, secara virtual.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan