Kisruh Timor Leste: Komandan AD Ancam Tangkap Demonstran

lustrasi militer Timor Leste. (Foto: Youtube)

IDTODAY NEWS – Pada Selasa (1/9), angkatan bersenjata Timor-Leste dikerahkan di tiga titik di rua Água da Fonte, dekat istana pemerintah, di mana markas besar Partai Buruh yang dipimpin oleh Angela Freitas berada.

Freitas adalah salah satu juru bicara gerakan politik baru yang diancam akan ditangkap oleh Panglima Pasukan Pertahanan Timor-Leste (F-FDTL), Mayjen Lere Anan Timur, karena memimpin protes tersebut.

Dalam pernyataan kepada Lusa, Freitas mengatakan dia tidak akan pergi ke markas partai untuk saat ini, karena dia sedang berbicara dengan polisi nasional dan Kantor Kejaksaan karena “tindakan yang mengintimidasi” menurut komandan militer.

“Kami mendengar pernyataan komandan Lere. Ancaman terhadap warga sipil ini adalah kejahatan. Kami berada di negara demokrasi dan saya berhak untuk mengungkapkan ketidakpuasan saya dengan apa yang saya anggap sebagai pelanggaran Konstitusi,” katanya kepada Lusa.

“Saya tidak takut, tapi saya harus menunggu untuk berbicara dengan pihak berwenang lain sebelum kembali ke markas,” tambahnya.

Angela Freitas menilai penempatan personel militer di sekitar markas partainya adalah “perilaku kediktatoran dan pengerahan kekuatan militer yang sangat berbahaya di negara demokrasi.

Ketua F-FDTL hari ini mengancam akan menangkap para pemimpin gerakan yang baru dibentuk itu, yang minggu ini bermaksud untuk berdemonstrasi melawan presiden.

Dalam pernyataannya kepada wartawan, beberapa jam sebelum penempatan militer di dekat markas partai, Lere Anan Timur bereaksi terhadap protes yang direncanakan oleh kelompok baru Timor Leste yang menyerukan pengunduran diri presiden, mengingat kepala negara tidak menghormati konstitusi dan telah telah bertindak untuk membela kepentingan kekuatan politiknya sendiri.

Kelompok “Perlawanan Nasional dalam Pembelaan Keadilan dan Konstitusi Timor-Leste”, yang dipimpin oleh Ângela Freitas dan Antonio Aitan-Matak, telah mengedarkan petisi untuk gerakan mereka dan telah merencanakan “pawai damai”, yang telah disahkan oleh polisi, Jumat (4/9) depan.

“Presiden telah melanggar konstitusi dan harus mengundurkan diri,” ujar Freitas kepada Lusa.

Kelompok tersebut menuduh Francisco Guterres Lu-Olo lebih membela partainya, Front Revolusioner Timor-Leste Merdeka (Fretilin), daripada membela seluruh penduduk, setelah tidak melantik beberapa anggota partai terbesar yang menang koalisi pemilu 2018, Kongres Nasional Rekonstruksi Timor (CNRT), yang didirikan Xanana Gusmão.

“Sebagai veteran perlawanan dan komandan F-FDTL, saya tidak mengizinkan kelompok atau organisasi mana pun mengambil tindakan kudeta terhadap pemimpin perlawanan,” tutur Lere Anan Timur, merujuk pada beberapa nama tokoh sejarah seperti Xanana Gusmão, Taur Matan Ruak (Perdana Menteri saat ini) atau Francisco Guterres Lu-Olo (Presiden).

Lere Anan Timur mengatakan, “Pemerintah tidak boleh menerima orang” seperti Angela Freitas, mengingat masalah yang dialami negara pada 2006.

Baca Juga  Politisi Myanmar Ragukan Janji Militer Yang Akan Berkuasa Satu Tahun Saja Sampai Pemilu Mendatang

“Saya tidak akan membiarkan siapa pun mengusir saudara-saudara saya yang memimpin gerilyawan,” tegasnya.

“Jika dalam aksi damai kelompok ini melakukan kejahatan apapun, saya sendiri yang akan menangkap semua pimpinan yang mengorganisir aksi ini. Saya akan menangkap Angela dan Aitahan Matak. Jika mereka ingin menggulingkan ‘katuas‘ (sesepuh) melalui demonstrasi, saya akan perintahkan pasukan untuk bertindak dan saya akan bertanggung jawab,” ancamnya.

Anan Timur menambahkan, presiden dipilih melalui pemungutan suara dan setiap pemberhentian harus mengikuti parameter yang ditentukan undang-undang.

Komentar pemimpin militer memicu komentar kritis di jejaring sosial, dengan beberapa orang membela hak untuk berdemonstrasi dan bersikeras entitas yang bertanggung jawab untuk mengendalikan jenis tindakan ini adalah polisi, bukan angkatan bersenjata.

Sumber: matamatapolitik.com

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan