Legislator PAN: Kalau Punya Mural, Yasonna Harusnya Mundur dari Menkumham

  • Bagikan
Legislator PAN: Kalau Punya Mural, Yasonna Harusnya Mundur dari Menkumham
Menkumham Yasonna Laoly. (Suara.com/Novian)

IDTODAY NEWS – Anggota Komisi III DPR Fraksi PAN, Sarifuddin Sudding memandang Menkumham Yasonna Laoly perlu mengundurkan diri, menyusul peristiwa terbakarnya Lembaga Pemasyarakatan Kelas I Tangerang, Banten hingga mengakibatkan puluhan napi tewas.

Pengunduran diri Yasonna dianggap perlu sebagai bagian dari pertanggungjawaban moral lantaran dinilai tidak becus dalam pengelolaan lapas.

Terlebih menyoal lapas yang kelebihan kapasitas atau over capacity. Padahal diakui Sudding, Komisi III sudah berulang kali mengingatkan persoalan tersebut kepada Yasonna.

Baca Juga  Zulkifli Hasan Blak-blakan, Sosok Ini yang Jadi Menteri dari PAN

“Ini ada tragedi kemanusiaan dan kita tidak bisa tutup mata begitu saja. Ada 43 korban jiwa di sana. Kalau dia punya moral, dia harus mengundurkan diri sebagai pertanggungjawaban atas tewasnya 43 orang. Jadi bukan lagi tanggung jawab itu diserahkan ke kalapas atau dirjen, tapi dia sebagai pengambil kebijakan harus bertanggung jawab penuh,” kata Sudding kepada wartawan, Kamis (9/9/2021).

Baca Juga  PAN Dorong Zulkifli Hasan Maju di Pilpres 2024

Sudding menegaskan bahwa pengunduran diri Yasonna sebagai Menkumham memang layak dilakukan. Ia juga menilai Presiden Jokowi patut mengevaluasi Yasonna.

“Kalau dia tidak mundur, saya kira Presiden Jokowi harus mengevaluasi,” kata Sudding.

Evaluasi dikatakan Sudding dilakukan mengingat tindakan Yasonna yang kekinian dianggap selalu mengobok-obok partai politik. Mengingat posisi Yasonna selaku Menkumham yang memiliki wewenang memberikan legalitas atas kepengurusan partai politik.

Baca Juga  Geng Abu Janda Ketemu Kapolda Metro, Aziz Yanuar Semakin Yakin Negara Bukan Berdasarkan Hukum

“Saya kira sudah cukuplah Yasonna, saya kira sudah tidak ada parpol yang harus diobok-obok dan saya kira sudah perlu dievaluasi lah,” tandas Sudding.

Diketahui, jumlah korban tewas dalam insiden kebakaran di Lapas Klas I Tangerang bertambah menjadi 44 orang. Hal itu menyusul tiga korban yang meninggal hari ini. Dalam kebakaran itu juga mengakibatkan puluhan narapidana mengalami luka-luka. Diduga, kebakaran di Lapas Klas I Tangerang karena korsleting listrik.

Baca Juga  Indonesia Masuk Daftar Merah Arab Saudi, Demokrat: Ini Rapor Buruk Penanganan Covid-19

Sumber: suara.com

  • Bagikan