Puji Gerakan Mahasiswa, Rizal Ramli Meledek Stafsus Milenial Jokowi

Rizal Ramli dalam Tayangan Fadli Zon (Foto: YouTube Fadli Zon Official)

IDTODAY NEWS – Ekonom senior Rizal Ramli membandingkan gerakan aktivis dulu dan kini yang menurut dia mengalami sedikit pergeseran.

Rizal Ramli awalnya mengurai perjuangan dia dan kawan-kawan saat menjadi aktivis pada masa Orde Baru lalu.

“Saya dan teman-teman mengawali gerakan anti kebodohan supaya ada wajib belajar, melawan pemerintah otoriter, kita dipenjara, ratusan kawan gak bisa jadi Pegawai Negeri, tapi semangat merubah Indonesia dari otoriter ke demokrasi tetap menjiwai,” ungkap Rizal Ramli dikutip Suara.com dari tayangan dalam Kanal YouTube Fadli Zon Official.

Kemudian Rizal Ramli mengurai pandangannya perihal mahasiswa zaman sekarang yang sempat membuat dia pesimis meski kini hal itu telah terbantahkan.

Rizal Ramli mengatakan, meskipun tampilan mahasiswa saat ini terlihat seperti anak mami, tetapi ternyata mereka juga cukup konsen dengan permasalahan negara.

Hanya saja, menurut Rizal Ramli, hal yang membedakan antara dahulu dan sekarang adalah ketidakmauan mahasiswa saat ini tergabung dalam kelompok partisan.

“Hari ini mahasiswa kalau kita lihat penampilan luar keliatan kayak anak mami, seolah gak peduli dengan bangsa, tapi kalau kenal lebih baik ternyata sangat konsen dengan masalah nasional tapi tidak mau partisan,” ujar Rizal Ramli.

Baca Juga  Pengamat: Sekarang Anies Dihajar Habis-habisan oleh Kabinet Jokowi, Ini Tidak Beres

Rizal Ramli juga mengaku pernah dibuat takjub oleh mahasiswa yang mengklaim dirinya tahu isi UU KPK maupun UU Omnibus Law Cipta Kerja saat mereka ramai memprotes kedua UU kontroversial itu.

“Kedua, saya pernah tanya kalian ngomongin UU KPK emang ngerti? Dia bilang ‘Abang kuno, begitu tertarik kita Google 24 jam’. Begitu pula Omnibus Law. Mereka organisatoris yang hebat karena main games. Makanya Oktober hampir 50 kota mahasiswa bergerak. Ada harapan lagi, tidak selembek yang saya bayangkan,” tegas Rizal Ramli.

Lebih lanjut, Rizal Ramli menyoroti arti milenial yang belakangan juga banyak digaungkan. Sama halnya dengan Presiden Jokowi yang memilih sejumlah kalangan milenial untuk menjadi staf khususnya saat ini.

Rizal Ramli mengatakan, banyak dari mahasiswa yang enggan dipanggil milenial karena ada satu dua alasan.

“‘Jangan sebut kita milenial, karena milenial itu anak orang kaya sekolah bagus ngerti IT, tapi begitu diberi kekuasaan mereka merampok lebih. Kita generazi Z, lahir setelah 1995, mau HP harus kerja, mau beli pulsa mesti kerja, kita lebih ulet dr millenial anak manja, kita ikut perjuangan. Mileial mana ada memperkaya diri sendiri’,” tukas Rizal Ramli mengutip ulang perkataan mahasiswa yang ditemuinya.

Baca Juga  Pakai Jas, Jokowi-Ma'ruf Ikuti Upacara Penurunan Bendera

“Saya sempat kagum dengan milenial. Jokowi lebih kagum lagi sama generasi milenial sampai jadi Stafus, ternyata begini. Bener, di Kartu Prakerja malah nyopet juga dan sebagainya. Saya lebih bangga generasi Z,” tandas Rizal Ramli.

5 Kontroversi Stafsus Milenial Jokowi

Joko Widodo memilih tujuh orang staf khusus milenial Presiden pada November 2019 ini terdiri atas Putri Indahsari Tanjung (CEO dan Founder Creativepreneur), Adamas Belva Syah Devara (Pendiri RuangGuru), Ayu Kartika Dewi (Perumus Gerakan SabangMerauke), Angkie Yudistia (Pendiri Thisable Enterprise, difabel tuna rungu), Gracia Billy Mambrasar (Pemuda asal Papua, penerima beasiswa Kuliah Oxford), Aminuddin Ma’aruf (Mantan ketua Pergerakan Mahasiswa Indonesia) dan Andri Taufan Garuda (CEO Amartha).

Berikut adalah deretan kontroversi stafsus milenial Jokowi sejak dilantik hingga sekarang.

  1. Andi Taufan Garuda Putra

Andi Taufan Garuda Putra membuat surat yang menyalahi wewenang. Dia mengirim surat kepada camat dengan tujuan bekerjasama dalam program Relawan Desa Lawan Covid-19. Kesalahan lain Andi ialah mencantumkan nama perusahaan tempatnya menjadi CEO.

  1. Angkie Yudistia

Angkie Yudistia mengunggah informasi palsu atau hoaks terkait cara sederhana mendeteksi virus corona selama 10 detik dengan tarik napas. Informasi tersebut dibagikannya melalui akun Instagram pribadi, @angkie.yudistia.

  1. Belva Devara
Baca Juga  Tidak Akan Tinggal Diam, BEM SI Akan Geruduk Istana Hari Ini Tolak UU Ciptaker

Dia mendapat kritik setelah menyampaikan pernyataan dan motivasi di tengah wabah corona. Kritikan kepada Belva terutama mempermasalahkan kalimat dalam poster yang dibuat oleh BNPB.

  1. Billy Mambrasar

Belum ada 100 hari setelah dilantik menjadi stafsus, Billy Mambrasar sudah membuat kontroversi. Dia mendapatkan kecaman lantaran Billy memicu perdebatan.

Di akun twitternya dia menulis, “Stlh membahas ttg Pancasila (yg bikin kubu sebelah megap2), lalu kerja mendesign kartu Pra-kerja di Jkt, lalu sy ke Pulau Damai penuh keberagaman: BALI! Utk mengisi materi co-working space, mendorong bertambahnya jumlah entrepreneur muda, utk pengurangan pengangguran dan angka kemiskinan.”

  1. Surat Stafsus Jokowi Typo Tingkat Dewa

Sebuah foto Surat Perintah dari Staf Khusus Milenial Presiden RI kepada Dewan Eksekutif Mahasiswa (DEMA) Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Negeri se-Indonesia viral di media sosial. Dalam surat tersebut terlihat banyak coretan pulpen mirip revisian skripsi.

Baca Juga: Tepis Kriminalisasi Ulama, Mahfud: Banyak Petinggi TNI/Polri Pandai Mengaji

Sumber: suara.com

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan