Puluhan Rekening FPI dan Afiliasinya Diblokir, Munarman Takutkan Hal Ini

Mantan Sekretaris Umum FPI Munarman. (Foto: Ricardo/JPNN.com)

IDTODAY NEWS – Munarman selaku mantan Sekretaris Umum Front Pembela Islam (FPI) menyebut sikap pemerintah melalui Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) yang memblokir rekening secara sepihak bisa berdampak buruk bagi perbankan di Indonesia.

Menurut dia, sikap pemerintah itu bisa meruntuhkan kepercayaan masyarakat terhadap sistem perbankan Indonesia.

Masyarakat akan menilai bahwa pemerintah bisa semena-mena memblokir rekening.

“Karena runtuhnya kepercayaan terhadap sistem perbankan, ini akan mendorong masyarakat tidak lagi menggunakan jasa perbankan atau bisa terjadi rush money pada akhirnya,” ujar Munarman ketika dihubungi JPNN.com, Kamis (21/1)

Diketahui bahwa rush money merupakan fenomena ketika masyarakat berbondong-bondong menarik simpanan mereka di bank.

Munarman menyebut aksi itu bisa menggembosi perekonomian sebuah negara.

PPATK diketahui telah memblokir 89 rekening FPI dan afiliasinya. Pemblokiran merupakan tindak lanjut keputusan pemerintah membubarkan dan melarang keberadaan FPI.

Munarman mengaku tak mengetahui siapa saja eks pengurus yang rekeningnya ikut diblokir oleh PPATK.

Baca Juga  Kritisi Penurunan Baliho Oleh TNI, Pengamat: Cukup Polri Yang Bantu Satpol PP

“Saya tidak tahu rekening siapa saja yang diblokir PPATK. Pasalnya, PPATK tidak memberi tahu kami,” tandas Munarman.

Baca Juga: Jokowi: Vaksinasi Covid-19 Mandiri Mungkin Bisa Diberikan asal Merek Beda

Sumber: jpnn.com

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan