Rocky Gerung
Rocky Gerung. (Foto: YouTube/Rocky Gerung Official)

ILC TV One, Rocky Gerung Sebut Yang Terbakar Pasar Gelap Keadilan, Bukan Gedung Kejaksaan Agung

IDTODAY NEW – ILC TV One pada Selasa (25/8/2020) malam membahas tema Waduh kok gedung Kejaksaan Agung terbakar

Menurut pengamat Rocky Gerung, yang sebenarnya terjadi gedung Kejaksaan Agung itu tidak terbakar.

Sebelum memulai, Rocky ucapkan terima kasih karena ‘rumahnya’ sudah dibakar.

Jadi rakyat tidak mau tahu keterangan dari presiden, tidak mau tahu keterangan pemerintah, mengapa demikian? Jadi orang bertanya kenapa gedung Kejaksaan Agung kok terbakar.

“Bagi saya gedung Kejaksaan Agung tidak terbakar, yang terbakar itu adalah pasar yaitu pasar gelap keadilan. jadi itu adalah pasar gelap kekuasaan atau black market of power karena disitu terjadi transaksi ketidakadilan,” ujar Rocky Gerung di acara ILC TV One.

Baca Juga  Pak Mahfud, Sebut Saja Siapa yang Cari Untung dari Lengsernya Gus Dur

“Mau gedungnya Anies, gedung Sekneg gak ada relevansinya buat saya,” imbuh Rocky.

Petugas berusaha menyiramkan air ke arah atap gedung Kejaksaan Agung di Jakarta Selatan, Sabtu (22/8/2020). Warta Kota/Alex Suban (Warta Kota/Alex Suban)

Menurut Rocky Gerung, gedung Kejagung menyimpan heritage berupa justice karena itu publik Indonesia menganggap bahwa biarkan saja gedung itu jangan diperbaiki lagi.

“Karena akan jadi heritage yaitu orang akan kenang bahwa itulah pasar gelap keadilan, jangan diperbaiki biarkan itu mangkrak seterusnya bahkan dengan jelaga yang masih menempel di dindingnya supaya ada pelajaran sejarah orang akan ingat jadi monumen pemberantasan korupsi,” tutur Rocky dikutip Wartakotalive.com dari Youtube TV One.

Baca Juga  Suara Lantang Rocky Gerung, Soroti Permainan APBN untuk 2024

Nah kita ingin tahu mengapa publik tidak percaya keterangan pemerintah, lanjut Rocky, saya perhatikan Mahfud MD gelisah untuk memilih kalimat sehingga cuma ngomong pendek biasanya panjang lebar sebagai profesor.

Sebelumnya Menkopolhukam Mahfud MD memastikan semua data maupun perkara yang ditangani Kejaksanaan Agung tetap aman, setelah terjadinya kebakaran di Gedung Kejagung.

Mahfud MD menyebut, terdapat dua kasus yang menonjol saat ini, yaitu terkait Djoko Tjandra yang melibatkan Jaksa Pinangki dan kasus asuransi Jiwasraya.

Baca Juga  Komnas HAM Selidiki Wafatnya Ustadz Maaher, Rocky Gerung: Mirip Lagu ‘Madu dan Racun’

“Saya ikut mengawal di situ sebagai Menko, saya akan teliti betul, ikuti ini perkembangannya.”

“Bahwa kasus Djoko Tjandra yang melibatkan Jaksa Pinangki atau jaksa yang lain-lain, pejabat yang lain.”

“Kalau ada itu harus berproses secara transparan,”

“Saat ini ada dua perkara yang menonjol, yaitu kasus Djoko Tjandra yang melibatkan jaksa dan kasus Jiwasraya.”

“Itu data-datanya, berkas-berkas perkaranya aman, 100 persen,” papar Mahfud MD secara virtual di Jakarta, Minggu (23/8/2020).

Baca Juga  Izin Investasi Miras Dilegalkan, Rocky Gerung: Pemerintah Mabuk, Rakyat Disalahkan

Mahfud MD menyebut, pemerintah tidak mungkin melakukan pembohongan publik dan menyembunyikan sesuatu terkait kasus-kasus.

Apalagi, saat ini masyarakat punya alat sendiri untuk tahu serta membongkar informasi.

Lantas Rocky Gerung melanjutkan mengapa masyarakat jadi curiga itu ditilik dari ilmu Badan Intelijen Negara (BIN)

“Saya coba jelaskan dengan ilmu BIN menafsirkan kecurigaan hal yang standar di dalam cara berpikir dalam intelijen mencurigai untuk menemukan yuristik awal mengapa orang gak percaya?

“Coba saya hubungkan dengan peristiwa 2 hari sebelumnya SMRC keluarkan hasil survei yang dihadiri Mahfud MD mengatakan 65 -73 persen rakyat Indonesia percaya bahwa Presiden Jokowi mampu mengatasi krisis ekonomi dan krisi covid.”

Baca Juga  Ngabalin: Kalau Apapun yang Dilakukan Jokowi Tak Bermanfaat di Matamu, Boleh Jadi Saraf Otakmu Tak Terkontrol

“Mengapa Mahfud MD ada disitu? Coba kalau dikasih tahu dukungan pada presiden 30 persen maka Mahfud MD gak akan datang dalam rilis itu, ada upaya pemerintah memoles citranya,” ujar Rocky Gerung.

Menurut Rocky Gerung, survei yang dikeluarkan SMRC tidak murni.

“Kalau saya boleh kritik akademis maka harusnya SMRC kasih disclaimer bahwa rilis itu dibuat setelah anggaran 90 miliar yang diulas ICW diketahui publik setelah disiram opini publik maka dukungan menjadi 73 persen melampai yang natural jadi disiram dulu dengan anggaran influencer baru disurvei.

Baca Juga  Rocky Gerung Bilang Istana Di-prank Gatot, Diundang Tak Hadir tapi Tetap Dianugrahi Bintang Mahaputra

“Opini publik dipermainkan oleh kekuasaan seolah metode statistik ternyata dibelakang itu sudah diguyur dulu,” sindir Rocky Gerung.

Saat ini publik tidak percaya begitu saja dengan keterangan pemerintah soal alasan terbakarnya gedung Kejaksaan Agung.

“Nah mengapa publik gak percaya dengan alasan itu gedung tua, korsleting listrik karena bekerja semacam suspision bahwa di belakang kasus itu ada yang mau disembunyikan istilahnya harmonic suspicion. Melihat kasus ini kita harus melihat bahwa yang terbakar adalah rasa keadilan publik jadi konstruksi ini harus dipahami jurubicara lembaga negara,” tegasnya.

Baca Juga  Perayaan Imlek, SBY Ajak Masyarakat Evaluasi Diri di Tengah Pandemi Covid-19 dan Krisis Ekonomi

Kata Rocky Gerung percuma saja sewa influencer kalau dia tidak berbicara dengan kejujuran.

Peristiwa kebakaran ini harus diingat sebagai monumen buruk dari penegakan keadilan.

“Kalau direnovasi maka yang buruk itu tidak bisa diingat lagi sama orang biarkan saja kondisi gedung Kejaksaan dalam kondisi kumal dan buruk supaya ingatan kita soal buruknya keadilan diingat terus melalui akal sehat kita,” tegasnya.

Heritage itu ada di hati nurani penegak hukum bukan pada gedung itu,” pungkas Rocky Gerung.

Sumber: tribunnews.com

Tinggalkan Balasan