Jadi Menteri Jokowi, Sandiaga Uno Diingatkan Tidak Manfaatkan Jabatan Untuk Panggung Politik
Sandiaga Uno saat dikenalkan sebagai menteri baru Jokowi/RMOL

Jadi Menteri Jokowi, Sandiaga Uno Diingatkan Tidak Manfaatkan Jabatan Untuk Panggung Politik

IDTODAY NEWS – Secara elektoral bergabungnya Sandiaga Salahudin Uno ke dalam kabinet Presiden Joko Widodo merugikan mantan Wakil Gubernur DKI Jakarta itu.

Direktur Eksekutif Arus Survei Indonesia (ASI), Ali Rif’an mengatakan saat ini para pendukung fanatik Sandi telah kecewa atas pilihan politik bergabung ke dalam barisan pemerintah.

Selain pandangan bahwa yang abadi hanyalah kepentingan politik, Ali Rif’an menyesalkan mengapa presiden Jokowi berinisiatif menggaet Sandi ke pemerintah.

Baca Juga  Singgung PPKM Darurat, Pendakwah Sofwan Nizhomi: Presiden Iblis Takuti Warganya

Imbas dari bergabungnya Sandi, kata Ali dapat menganggu lokomotif misi pemerintahan. Sebabnya, Sandi yang saat itu mendampingi Prabowo membawa agenda politik pembangunan yang berbeda dengan Jokowi Maruf.

“Sandi tidak berkeringat dapat tempat, apalagi gagasannya beda, yang menolak gagasan di debat pilpres lalu kan juga bukan hanya satu dua program. Seperti lokomotif yang isinya gak sepaham satu arah,” demikian kata Ali Rif’an.

Baca Juga  Bukan Saja Tolak Jabatan, Muhammadiyah Konsisten Kritisi Pemerintah

Dalam situasi kabinet seperti saat ini, mantan Manajer Riset Poltracking Indonesia itu mengaku khawatir Sandiaga nantinya malah memanfaatan jabatan Menparekraf hanya untuk kepentingan elektoral dan citra politik semata.

Kata Ali Rif’an, secara hitung-hitungan politik Sandiaga diprediksi menjalankan kerja politik sebagai kepanjangan tangan Jokowi hanya dua tahun saja.

Ia memprediksi di tahun ke tiga hingga akhir masa jabatan, potensi Sandi melakukan kerja politik untuk kepentingan Pilpres 2024 akan makin besar.

Baca Juga  Baju Dinas 'Louis Vuitton' Batal, DPRD Tangerang Bakal Panggil Pemenang Lelang

“Saya khawatir memanfaatkan jabatan publik, memanfaatkan jabatan itu untuk panggung politik. Karena kalau masuk pemerintahan harus total bantu Jokowi, jangan sampai punya agenda terselubung, kerjanya cuma 2 tahun sisanya kerja politik elektoral,” demikian kata Ali Rif’an.

Baca Juga: Ke Pemilihnya, Anggota DPR Jelaskan Kebijakan Jokowi Atasi COVID-19

Sumber: rmoli.d

Tinggalkan Balasan